The Working Adult: Kisah Seorang Enhinir di Negeri Orang (2-bersambung)

Jadi sekarang gw mau nglanjutin certa-cerita pengalaman gw sebagai TKI di Malaysia. Sebenernya TKI itu istilah yang bisa gw pake ga sih? Soalnya gw kan mikirnya TKI itu Tenaga Kerja Indonesia dan gw ya orang Indonesia yang bekerja di Malaysia. Anywho, kerja sebagai engineer di Malaysia (lebih tepatnya di Kuala Lumpur) itu ternyata cukup menyenangkan. Karena jatohnya ya gw dihargai sebagai expatriate di sini. Tanggung jawab yang gede sih buat gw, setiap saat bisa aja kan ada engineer lokal yang tentunya akan lebih murah. Tapi ini membuat gw bisa ngliat situasi di Indonesia dari kaca mata expat.


Ini .gif-nya ga nyambung sih, cuma mau ngasi tau doang soalnya.
Kaca mata saya belinya di Jeonju lho, di toko kaca mata orang tuanya Taeyeon. Ehe~

Seperti yang gw bilang di blogpost untuk seri ini sebelumnya, there’s rarely a dull moment in here. Well, seengganya pas weekdays. Klo pas weekend…Err…Gw bahasa di blogpost selanjutnya aja kali ya (yes, nambah bahan). Kenapa jarang ada dull moments? Because this is my FIRST FRIGGIN’ JOB! Pengalaman kerja gw ya efektif nol. Jatohnya banyak momen di mana gw suka kesel sendiri berasa kaya incompetent numbnut. Hahaha. Ya gimana ngga, lima minggu setelah gw masuk, kolega gw kudu keluar Malaysia selama dua minggu. Jadilah project yang lagi dia kerjain itu dioper ke gw sementara. Project yang biasa dikerjain engineer berpengalaman 5 tahun dioper ke engineer berpengalaman 5 minggu. Let that sink a moment in your head. Lima tahun versus lima minggu.

Confused!!
Reaksi pertama gw: “Ini model* musti gw apain?”
*) Model reservoir. Klo model semacam Yeon Dabin gitu, gw udah ngerti kayanya harus ngapain. Ehe..

Seperti yang sudah gw duga, gw ga bisa berbuat banyak. Untungnya si proyek ini ga lagi dikejar deadline, jadinya setelah gw utak-atik dan masih ga berhasil dapet solusinya juga, si engineer yang berpengalaman pun kembali ke KL dan kembali ngerjain ni proyek. Fiuh. Lega rasanya. Bisa elus-elus dada. Elus-elus dadanya siapa hayo~ *dilempar pemirsa karena aura pervert mulai menyeruak*

Ga berapa lama setelah itu pun gw dikasih tugas training pertama gw. Trainingnya di Jakarta. Jadi gw jatohnya pulang ke Jakarta, dibayarin tiket pesawat, dan dikasih hotel. Sedap. Agak gugup sih tapi sebenernya, biar bagaimanapun ini adalah training gw yang pertama. Pertama kalinya bawa nama perusahaan ke orang lain secara tatap muka. Untungnya semua berjalan dengan lancar dan gw rasa gw dapet feedback yang cukup baik dari klien-klien yang dateng. So, first training assignment, DONE!

YEAH!
HORE!!! BERES!!! GA MALU-MALUIN PERUSAHAAN!!!

Buat gw pengalaman training ini cukup surreal gitu deh.

Pembaca: “Emang surreal artinya apaan, Van?
Gw: “Tau lah! Susu pake sereal kan?”
Pembaca: “…..”

Ga ada setahun yang lalu (dihitung dari pas gw ngasi training pertama), gw adalah orang yang duduk dan menerima training dari perusahaan ini. Dan sekarang, gw adalah orang yang berdiri di depan dan ngasih training. Man, how time goes…

The Farewell: Rest in Peace, Azhar

Hari ini gw dapet berita duka. Temen gw, anak Sipil ITB 2005 dan kawan satu hobi, Azhar Rolib dikabarkan meninggal dunia. Pertama dapet berita dari temen gw dari WhatsApp, ga percaya gw. Gw minta temen-temen gw dari circle RRD buat konfirmasi. Kemudian gw liat Facebook-nya Azhar. Isinya ucapan duka cita dan selamat tinggal semua. Gw langsung shock.

Azhar sama gw ga bisa dibilang temen deket. Malah beberapa bulan sebelum ini, pertemanan kita agak renggang gara-gara ada salah-salah omong. Azhar itu memang unik. Dia begitu passionate dengan hobinya, sangat fokus. Mungkin ini penyebab kerenggangan pertemanan gw sama Azhar. Tapi itu ga lantas membuat gw mengganggap Azhar sebagai bukan teman sih. Karena pada dasarnya dia orang yang baik. Gw pribadi beberapa kali ditolongin sama dia di beberapa situasi. Buat gw, Azhar adalah seorang teman dan ini membuat gw tetep sedih denger berita ini.

Gw pertama liat Azhar itu pas sidang umum penerimaan mahasiswa baru ITB. Ga ada yang ga ngliat Azhar gw rasa. Dia masih gede banget dulu. Abis itu ga ketemu-ketemu lagi. Dia di Sipil, gw di Perminyakan. Jauh. Kemudian setelah sekian lama, dia yang nyapa gw duluan di fx Senayan. Gw pangling, dia jauh lebih kurus dibandingin pertama kali ngliat. Dari sini lah gw lebih deket ama si Azhar, sama-sama nonton Teater JKT48. Bahasa romantisnya, JKT48 ini lah yang kemudian jadi penghubung gw dengan Azhar. Waktu bergulir. Hahahehe bareng di fx Senayan, melipir dikit ke PJS (pinggiran Jalan Sudirman) buat ketoprakan, ngobrolin siapa di eye-lock siapa, ke-stun sama member yang mana, diwaro sama siapa, dan seterusnya.

Siapa sangka, hahahehe bareng pas event Handshake Flying Get di Balai Kartini, nyiapin event jeruk buat Dhike itu bakal jadi momen hahahehe bareng terakhir gw sama Azhar.

Fast forward to today. Udah ga akan ada lagi tuh obrolan-obrolan bareng Azhar. Pertama kali dikonfirmasi klo Azhar meninggal, reaksi gw cuma satu, “Ya Tuhan. Perpisahannya harus begini banget ya?” Gw langsung ga bisa konsen kerja dan minta ijin ama bos gw. Di apartemen, mata gw langsung basah. Tapi ya memang beginilah rencana Tuhan. Beginilah yang Dia pandang baik. Untuk Azhar, dan untuk kita semua yang ditinggalkan. Semoga keluarga dan kawan-kawan yang ditinggalkan diberikan ketabahan serta kekuatan untuk mengikhlaskan kepergian Azhar.

Rest in peace ya, Zar. Langit di sana cerah kan?

Terima kasih ya Yona. God bless your kind spirit.

The Flight: Random Thoughts on Garuda Indonesia

Kali ini gw pengen nulis blogpost soal Garuda Indonesia.

Pembaca Budiman: “Lah, kenapa? Koq tiba-tiba Garuda Indonesia? Kemaren baru JKT48. Jauh amat!
Penulis Blog: “Karena generasi muda jaman sekarang kurang memiliki spontanitas! Masih banyak yang text book! Dengan menulis tiba-tiba tentang Garuda Indonesia seperti ini, saya ingin memberikan contoh spontanitas!!
PB: “Wah! Mulia dan inspiratif sekali alasan di balik penulisan blogpost kali ini!
PB (lah PB lagi): “….Engga sih. Sepik doang itu. Aslinya mah gara-gara tadi ngliat video ini di YouTube. Hehehe.

PB: “Yeeee. Btw, ini PB-nya Pembaca Budiman ya wahai para pembaca sekalian~
PB yang Penulis Blog: “Lah! Ini omongan fiktif pembacanya koq breaking the 4th wall? Apa-apaan ini?!

*kemudian hening*

Ehm. Ehm. Jadi sebenernya Garuda Indonesia (singkat jadi GA aja ya, panjang boi) dan gw punya sejarah yang lumayan panjang. Bukan, bukan karena dia sekarang mantan saya. Mantan saya sekarang sudah suks- EHEM. Kenapa jadi colongan sih saya? Oke, jadi sejarahnya itu adalah gara-gara bokap gw adalah pensiunan GA. Dari sejak kecil sampe sekarang, bokap gw udah kerja di Garuda Indonesia. Dari sejak gw kecil maksudnya. Bukan sejak bokap gw kecil. Soalnya agak kurang paham juga klo sejak bokap gw kecil, dia udah kerja di Garuda Indonesia. Bisa-bisa GA dituntut mempekerjakan anak di bawah umur. Ah asem, ngelantur.

Berkat bokap gw, banyak banget pengalaman berkesan gw dengan GA. Mulai dari naik pesawat pertama, terbang ke luar negeri pertama, ngliat kokpit itu gimana (dulu masih boleh), ngrasain duduk di Executive Class pertama (dibolehin ama kakak pramugarinya gara-gara pesawat kosong dan gw masih kecil), dan masih banyak lagi yang lain. Gara-gara pengalaman-pengalaman itu gw jadi berasa punya ikatan lebih sama maskapai ini. Bahkan ngliat livery-nya PK-GFN aja otak gw langsung ngulang kenangan-kenangan bersama GA, padahal seinget gw, gw ga pernah terbang pake pesawat dengan livery itu. Belon lahir boi. Hahaha.

GA PK-GFN dengan livery 1970-1980an.
Ke mana ya mug gw dengan desain livery ini? Ultra rare tuh sekarang!

Makanya ngliat video di atas, gw agak-agak merinding disko nontonnya. Terharu. Maskapai negara kita udah sampe sini. Setelah berbagai kasus di tahun 90an yang agak menciderai image GA, bahkan sempet di-ban dari langit Eropa, GA bisa bangkit jadi begini sekarang. Mulai dari revitalisasi fleet, ngbuka rute CGK-AMS (Jakarta-Amsterdam), sampe masuk jadi member ke-20 SkyTeam. Bahkan ada rencana untuk buka rute dari Jakarta ke London via Amsterdam. Luar biasa. Yah, walaupun gw mungkin bukan siapa-siapa di mata Garuda Indonesia (GarudaMiles Silver aja belon!), tapi sebagai orang yang merasa punya ikatan, gw selalu turut bangga sih dengan achievement-achievement dari flag carrier kita ini.

Sukses selalu Garuda Indonesia.

If you thank us for flying Garuda Indonesia, we thank you for flying our flag proudly.
And hopefully all across the world’s skies in the future.

The Fandom: Review JKT48 Theater “Pajama Drive” by 3rd Generation

Setelah sekian lama gw ga nulis blog ini, gw mau nulis review dari teater JKT48. Yak benar, TEATER JKT48. Orang-orang yang udah lama kenal sama gw sih harusnya udah tau klo sejak kuliah, gw udah mulai demen sama yang namanya idol-idolan. Pertama ketarik Fujimoto Miki dari Morning Musume, kemudian ketarik SNSD, yang diikuti oleh segala macam girl group K-Pop. Nah, sekarang yang paling baru adalah JKT48 ini. Awalnya sih ngikutin buat support temen gw yang akhirnya jadi member, tapi sekarang udah graduate (i.e. cabut baik-baik dari JKT48). Iya, gw punya temen ex-member JKT48. Fufufu. Jadi gw sekarang mau ngreview teater JKT48 setlist Pajama Drive oleh Generasi 3 (singkat jadi Gen 3 aja yak). Please note that gw belon pernah nonton setlist ini oleh generasi lain, jadi gw ga akan bikin perbandingan.

Pembaca Budiman (PB): “Wew. Emang member favorit lu siapa?”
Gw (G): “Rica
PB: “Lah terus koq Gen 3? Rica kan Gen 1
G: “Kemaren ada temen yang minta tolong bikin review soalnya
PB: “Siapa emang?
G: “Ada deh, mau tau aja lu kaya skyhorse” *lempar verif*

Gw langsung mulai aja ah biar ga panjang2 amat ni blog. *pasang setlist Pajadora biar menghayati nulisnya* Sampe sekarang gw dah nonton setlist Pajama Drive Gen 3 itu 3 kali. Hari pertama mereka, besokannya, dan seminggu kemudian. Yang gw nonton semuanya Tim Merah, karena emang gw tertariknya sama Tim Merah. Setelah nonton 3 kali ini, saya mantap membagi dukungan saya ke Desy, Gracia, dan Chika dari tim ini.

Desy~ Gracia~ Chika~Desy~ Gracia~ Chika~

PB: “Kenapa Desy?”
G: “Gw suka gaya dia pas MC. Apalagi di hari pertama. Menurut gw dia sukses ngambil karakter di situ dengan logatnya. Jatohnya beda dari yang lain.“
PB: “Lalu kenapa Gracia?”
G: “LUCUK! Iya emang masi 14 tahun sih. Tapi jatohnya kaya ngliat adek sendiri gitu, lucu banget pengen gw beliin es krim klo ketemu.”
PB: “Chika? Apakah karena lu suka Chiki?”
G: “Garing lu. Lagian gw lebih suka JetZ daripada Chiki (tua ya..). Alesannya gampang sih, Chika itu ngcover Tim Merah dan Tim Putih. Pasti bukan tanpa alasan yang didaulat ngcover dua tim itu dia. Dan emang keren sih performnya.”
PB: “Jadi-“
G: “Udahan dulu woi, mo review setlistnya!”

Terus terang gw agak susah ngreview lagu-lagu setlist yang mereka keroyokan. Bukan apa-apa, biar mereka keroyokan, mata gw pasti nyarinya ya tiga orang di atas itu. Jadinya kurang bisa ngasi review yang pantas. Jadi yang gw komenin kebanyakan unit song aja.

~ Tenshi no Shippo ~

Main: Peni, Grace, Gracia | Sub: Angel

Saya suka lagu ini. Soalnya Gracia di sini. *remeh* Gracia-nya di sini emang lucu sih. Pas sama pembawaan lagunya. Cuma mungkin karena masih baru, jadinya masih ada beberapa gerakan yang ngga pas antara tiga orang ini. Ekspresi muka ketiganya sih udah lumayan. Apalagi Dik Gracia. *bias* *banget*

~ Pajama Drive ~

Main: Anin, Elaine, Okta

Ini unit song yang ditunggu banyak orang yang nonton Gen 3. Kenapa? Karena ada Elaine-nya. Tapi buat gw agak sayang Elaine dimasukin unit song ini. Dia itu manis gitu tipe mukanya dan setlist ini ekspresinya serius gitu. Ya tetep manis sih, cuma yaaaa tetep berasa kurang cocok. Menurut gw yang pas di sini sih si Anin, lalu Okta.

~ Junjou Shugi ~

Main: Tya, Manda, Farin | Sub: Cia, Stefi

Ini sebenernya pas. Manda dapet Junjou merah itu pas. “Support”nya Tya sama Farin juga oke, walaupun bukan berarti mereka cuma jadi peran pembantu ya. Ibarat DoTA, Manda itu hero carry yang disupport healer di satu sisi dan disabler di sisi lain. Sayangnya, Manda masih agak kurang sharp jogetnya. Pas dia diganti sama Cia, keliatan klo Cia artikulasi gerakannya lebih oke dari Manda. Walaupun gw lebih suka ekspresinya Manda sih. Stefi sempet gantiin Tya di sini, tapi masih agak kaku.

~ Temodemo no Namida ~

Main: Milen, Shani

Unit song juara. Mungkin karena cuma dua orang, jadi ga susah buat Milen dan Shani buat nemuin chemistry mereka. Plus koreo yang ngga seribet unit song yang lain, jadi mereka terlihat lebih rapi sejak show debut. Di sini Shani yang nyolong perhatian gw sih, soalnya style rambutnya itu keren. Cocok sama kostum dan ekspresinya dia. Shani jadi keliatan elegan.

~ Kagami no Naka no Jean D’Arc ~

Main: Sofia, Desy, Cesen, Chika, Aurel

Unit song dua jagoan saya, Desy sama Chika! Mungkin ini unit song yang paling susah nemu chemistry-nya karena mereka berlima dan koreonya lari-larian ke sana ke mari. Bikin cape. Tapi agak berat nulis review unit song ini. Soalnya ga terlalu suka Desy di sini. T_T Mungkin karena dia tinggi sendiri ya di sini, jadi gerakan dia terlihat lebih kaku dibanding yang lain. Cesen punya beban berat di sini karena kayanya ga akan jarang dibandingin ama Kinal. Juaranya di sini buat gw si Chika. Gerakan dan ekspresinya pas. Sofia dan Aurel udah lumayan. Tapi Sofia kayanya butuh latian fisik lagi, staminanya masih kurang. Di akhir-akhir udah keliatan kecapean.

~ MC ~
Ini ga ngbahas MC abis unit song doang yak. Tapi keseluruhan. Buat sesi MC, Desy juara kelas. Dia ada terus dia setiap sesi MC dan bisa ngangkat mood. Berkat karakternya (baca: logat ngapak Cilacap), yang nonton juga kesengsem minta dia mulu yang ngomong. Yang gw demen, dia suka ngoper-ngoper ke member lain juga. Ini penting buat tim. MC abis Kagami sendiri jadi saksi gimana staminanya Sofia itu kurang. Dari pengalaman gw nonton teater, Sofia selalu ngos-ngosan pas MC abis Kagami. Chika juga MCnya oke, bisa ngjadiin kondisi dia sebagai bahan. Terakhir nonton dia keliatan klo ngga fit dari suaranya, trus malah ngjadiin itu jadi karakter seksi sesaatnya dia. Boleh lah. Gw lupa siapa, tapi masih ada yang kurang fasih memperkenalkan lagu-lagu setlistnya, diapalin lagi ya Dek.

That’s it. Ga terlalu panjang ya gw rasa? Tapi kayanya cukup ngcover pengalaman gw selama 3 kali nonton setlist ini oleh Gen 3. Klo kepanjangan juga kasian ntar kalian-kalian yang baca. Ntar kan klo yang baca member bosen. Halah, kaya bakal dibaca member aja. Siapalah saya ini, baca pojok kanan blog ini? I’m just a grunt in a field full of decorated generals. Maap klo ada salah-salah sebut nama, maklum, bukan sekaimen, Hahaha. Oke ya, sampe ketemu di teater selanjutnya~ *mendadak member*

PS: Mau ngasih pesen dikit deh buat jagoan-jagoan saya di Tim Merah Gen 3. *kalo baca*
Desy – Karakter kamu udah dapet banget. Pertahankan di situ. Bisa kayanya belajar dari Sisil caranya ngangkat mood pas MC. Jangan lupa oper exposure ke temen-temen yang lain. Koreonya latian lagi ya biar lebih luwes.
Gracia – Kamu ngomong dong pas MC. Kemaren udah dioper ama Desy trus diem aja. Kan kita juga pengen denger suara anak panah. Naikin lagi chemistry di Tenshi no Shippo. Seneng ngliat kamu sering dapet blocking bareng Desy. Hahaha.
Chika – Kamu keren. Sekali lagi pasti bukan tanpa alasan yang dipilih JOT adalah kamu untuk ngcover dua tim. Hang in there. Jaga kesehatan ya Chika. Naikin lagi fitness kamu, biar ga gampang tumbang. Klo lagi cape, baca liriknya Shonichi aja.
Desy-Gracia-Chika – SEMANGAT YA KALIAN!! Aku pasti jarang-jarang sih nontonnya, tapi kalian punya banyak fans lain yang pasti lebih hebat ngasi supportnya. Feast on it and grow better.

The Working Adult: Kisah Seorang Enhinir di Negeri Orang (1-bersambung)

Jadi akhirnya gw memutuskan buat bikin seri blogpost mengenai pengalaman gw sebagai seorang working adult. Klo baca di post sebelumnya (baca dong plis, tega amat), gw udah resmi diterima kerja di sebuah perusahaan Kanada, tapi ditaro di branch office di Kuala Lumpur, Malaysia. Dan intinya sih blogpost ini ceritanya pengen sharing tentang apa-apa yang gw alami dalam pekerjaan yang baru gw jalani ga nyampe 6 bulan ini. Kita mulai dari awal banget gw masuk ke tempat kerja ini deh.

Emang dasar gw beruntung (Puji Tuhan), pekerjaan gw dimulai dengan terbang dari Jakarta ke Calgary, Kanada. Kenapa gw terbang ke sana? Bukan karena pengen ketemu Robin Scherbatsky, tapi emang HQ perusahaan ini di sono dan gw disuruh training dulu selama sebulan di sana. WAW. SEBULAN. Pertama kali gw denger gitu sih jelas excited. Calgary itu kota yang bakal gw datangi untuk pertama kalinya dan gw akan langsung tinggal di sana selama SEBULAN! Mantap.

Hore bro! Joget dulu kita bro!

Tapi tentunya kepergian gw ke sana ngga segampang itu. Diawali dengan booking tiket pesawat. Jarak terdekat tentunya via Samudra Pasifik, dan emang banyak maskapai yang bisa jadi pilihan. Pilihan pertama gw itu rute Jakarta-Tokyo(yay!)-Vancouver-Calgary. Alasannya remeh, bisa mampir di Jepang dulu. Hahaha. Tapi apa daya, si bos milih rute yang lain. Karena gratis dan masih kroco, ya diikutin aja. Kerennya, rute pilihan si bos ini adalah Jakarta-Doha-Chicago-Calgary, yang otomatis adalah salah satu rute terpanjang via Samudra Atlantik. Dan bener aja, total penerbangan (plus transit time) lebih dari 30 jam! TIGA. PULUH. JAM. Dan hampir setengahnya dihabiskan di udara, duduk di kelas ekonomi. Percayalah, duduk di kelas ekonomi selama hampir 14 jam itu bikin pegel. Iya pegel, pengen senam kegel. *halah* Untung sih gw naik Qatar Airlines waktu itu. Seengganya masih lebih nyaman lah, plus dapet nonton beberapa film-film yang belom sempet gw tonton. Hehehe.


Mayan. Nonton lagi ah. Satuuu aj- *zzzzzz*

Hari-hari di Calgary sendiri berasa cepet banget berlalu. Tiap minggu gw ada training dan dengan beruntung bisa ikutan piknik tahunan di mana si CEO ngasi presentasi performa perusahaan selama satu kuarter terakhir plus memperkenalkan pegawai-pegawai baru yang masuk di tengah tahun terakhir. Seneng juga bisa ketemu banyak kolega-kolega yang ntah kapan bisa ketemu lagi. Beberapa di antaranya bener-bener jadi mentor gw selama di sana. Ada AB yang ternyata akan pindah ke Husky, tapi masih menyempatkan diri membawa gw ke Banff National Park; AA yang sama-sama pegawai baru tapi udah punya segudang pengalaman di bidang service sebelumnya; VP dan AN yang ngbantuin gw ngtackle kasus-kasus yang gw ambil (secara nekat banget dan sotoy), padahal belon juga dua minggu kerja; dan tentunya FH, si gadis asisten manajer yang mengisi hari-hari training gw dengan senyum manis dan sapaan hangatnya.


Untung inisialnya FH. Klo FHM kan jadi agak repot. *alasan buat masukin pic Felixia Yeap*

Bahkan gw juga ketemu salah satu engineer Indonesia yang dulu jadi pembimbing salah satu acara kampus. Diajak jalan-jalan di Downtown Calgary, dan ditraktir makan siang di salah satu pub lokal. Tapi emang dasarnya gw susah move on dari Korea, di akhir-akhir waktu gw di Calgary, gw malah jadi sering makan di restoran Korea di sana yang namanya Manrijangsung (만리장성). Waitress-nya manis-manis. Gw masih inget ada dua, yang satu langsing, rambut panjang hitam dan diikat ekor kuda, yang satu sedikit lebih berisi, berambut pendek dicat kecoklatan. Si rambut panjang mukanya lebih foxy, sedangkan si rambut pendek klo senyum lebih manis. Pada akhirnya, gw berhasil kenalan sama si foxy dan dapet Facebook-nya.

Pembaca: “Lalu udah? Di-add doang? Ga ada follow up-nya?”
Gw: “Ya nggalah. Tapi tentu sebagai pria budiman, harus dicek dulu statusnya. Dan…”
Pembaca: “Udah punya cowo ya pasti!”
Gw: “Ngga…Udah tunangan…”
Pembaca: “Ah…Sori bro…” *puk puk*

Aaaanyway, hari-hari training yang santai pun akhirnya berakhir di Calgary. Saatnya gw pergi ke Kuala Lumpur. Or so I thought.

Bos: “Eh, kamu ke Jakarta dulu aja ntar.”
Gw: “Kok ke Jakarta, Bos? Ga langsung ke KL aja?”
Bos: “Iya, jangan. Visa kerja kamu belom beres.”
Gw: “Oh…”

Di perjalanan pulang ke Jakarta (lewat rute yang sama), gw dapet window seat. Dan walaupun penerbangan dari Doha ke Jakarta sepertiganya diisi obrolan politik dengan bapak-bapak tetangga (canggih ya gw, udah ngobrol politik ama bapak-bapak), sebagian gw habiskan menatap keluar jendela pesawat dengan pandangan mata nanar, sambil berkata dalam hati,

Gila ya. Waktu emang cepet banget berlalu. Tau-tau udah masuk dunia kerja aja gw. Usia 26 tahun dan baru masuk dunia kerja. Mungkin agak telat. Tapi yah…Semoga aja gak telat untuk jadi seseorang yang berarti buat orang-orang di sekitar gw….Lagipula, setelah apa yang- HAH! ITU APA?! KOK ADA ELANG GEDE BANGET?! ITU KOK YANG JUBAH PUTIH KAYA GAND- *dikeplak pramugari*

Ternyata saya tertidur selagi berkontemplasi setelah nonton The Hobbit. Hehe.

The Caleidoscope: One Year Journey Through 2013

Bentar lagi tahun 2013 bakal berganti jadi tahun 2014. Luar biasa ya? Cepet banget rasanya waktu berlalu. Tau-tau udah mau ganti tahun lagi aja. Apa sih tahun 2013 buat kalian? Buat gw, tahun 2013 ini adalah Tahun Perubahan. Bukan, bukan berarti tahun 2013 itu penuh dengan rubah lho ya. Walaupun emang salah satu lagu yang happening banget di tahun ini ya berhubungan dengan rubah.

Iya. Lagu ini. Hah? Belom pernah denger? Makanya jangan ngebokep mulu!

Tapi beneran. Situasi gw saat mengawali 2013 dan mengakhiri 2013 ini bedanya lumayan jauh. Berubah. Gw sampe suka takut-takut klo jalan sendiri tiba-tiba ada wanita yang menghampiri sambil terisak dan berkata tersenguk-senguk, “Kamu…Kamu berubah!”, kemudian berlari meninggalkan gw sambil tersedu sedan. In all seriousness, gunanya kata “sedan” abis kata “tersedu” itu ape sih? Diskriminatif banget, klo punyanya cuma hatchback gimana? Kan ga enak, jadi tersedu hatchback.

Gw mengawali 2013 di sebuah club di bilangan Itaewon, Korea Selatan. Gw sengaja “cuti” dari lab buat tahun baruan di Seoul. Sejenak melarikan diri dari kepenatan menyusun tesis. It’s only my second time experiencing club scene in my life. Kenalan sama seorang gadis Cina dan beberapa gadis Vietnam. It’s good while it lasted. Jadi belajar klo cewe kalem itu klo udah di club dengan musik disko sebagai BGM, ternyata bisa jadi aktif dan well, ehem, sedikit liar. Jadi mikir, seandainya si DJ tiba-tiba mainin OST Street Fighter 2 apakah dia akan serta-merta mengeluarkan Sonic Boom? Atau muter-muter kek Chun Li? Gw lebih berharap yang Chun Li sih. For reasons.

Kyaa~ Enji Night~ Kyaaaa~

Sisa kuartal pertama 2013 gw habiskan berjibaku dengan tesis gw di Chonnam National University, Korea. Trus tau-tau ama si Prof gw disuruh ikutan training software-nya CMG, sebuah perusahaan yang bikin software simulasi untuk reservoir migas. Dari sini lah hidup gw berubah. Tau-tau trainer-nya minta CV gw. Gw kaget, kita saling bertatapan, kemudian angin berhembus kencang dan hujan rintik-rintik mulai turun di luar jendela. *halah* Next thing I know, gw ditelpon account manager di Dubai, sebut saja M, mau ketemuan ama gw di Seoul buat interview. Interview-nya sendiri cukup unik sih. Ngga kaya interview kerja yang gw bayangkan. Lah wong terakhirnya malah ngebir. Hahahaha. Yang lucu sih pas lagi di jalan ke tempat bir, terjadi percakapan berikut:

M: “You’re a good candidate. But I still need to discuss it with my boss since we also have another candidate.”
Gw: “Sure, no worries. I understand.”
M: “By the way, do you do any sports.”
Gw: “Yeah. I do most of the sports. More like jack of all trades, master of none tho.”
M: “Haha. You play football.”
Gw: “Yeah. I prefer to watch tho. Haha.”
M: “Oh. Do you like EPL then?”
Gw: “Of course!”
M: “Oh. Don’t tell me you like Manchester United…”
Gw: “Nope. I only support Liverpool.”
M: “NO SHIT?! I’M FROM LIVERPOOL! Okay, you’re accepted!” *laughs*
Gw: “Cool!” *laughs*

Siapa sangka jadi Liverpudlian bisa ngasi gw advantage pas interview kerja?!
YOU’LL NEVER WALK ALONE, INDEED!!

Ya gw tau sih itu becanda dianya. Cuma ya tetep aja kan. Bikin ngarep.

Abis interview gw konsentrasi lagi ke tesis S2 gw. Di pertengahan kuartal 2013, gw thesis defense. Walaupun salah satu profesor penguji kayanya kurang ngerti klo perhitungan matematis dari persamaan yang gw pake itu udah diitungin ama software yang gw pake. Jadi ya walaupun perhitungannya ribet, gw ga ngitung sendiri. Ya kali ngitung sendiri. Aing lain Richard Feynman. Puji Tuhan semua lancar dan thesis defense gw diganjar nilai A+.

Ga berapa lama setelah thesis defense, si Prof pun ngajak gw dan beberapa labmate ke konferensi yang kita kirimin tesis-tesis kita dari tahun 2012 buat dimasukin ke proceeding-nya. Yang keren, konferensi ini di US. Klo orang ngomong udah pernah ke Amerika, biasanya mereka ke New York, Boston, Los Angeles, Miami, dan kota-kota besar lain. Tapi yang bikin gw berasa lebih ganteng adalah konferensi ini di Anchorage, Alaska. ALASKA BOI!

Yup, gw dah ngliat orca di Alaska dengan mata kepala sendiri. Dan ini gw ambil pake Canon 600D gw. Nature sure is cool.

Beres konferensi, gw ijin buat cabut duluan dari kampus. Berhubung secara de jure, gw udah lulus. Gw memutuskan untuk ga dateng prosesi wisudaan, karena wisudaan itu September sedangkan gw Agustus udah diterima kerja. Jadi mau istirahat di Indonesia dulu. Tapi sebelum pulang ke Indonesia, tentunya gw sempatkan untuk mengunjungi Seoul Auto Salon 2013 dan bertemu model-model Korea nan aduhai. *kya kya Yeon Dabin* Dan emang hokinya gw, di Indonesia gw sempet nonton konser Girls Generation di MEIS, Ancol! Dapet tiket Red pula! Sungguh hore! *kya kya Sooyoung*

Dapet tanda tangan dari model-model favorit gw di Seoul Auto Salon 2013. Karena idol sudah mainstream. Yay!
Tetapi biar mainstream juga adik-adik SNSD ini tetap kyakya~

Sisa tahun 2013 setelah itu gw jalani sebagai seorang Reservoir Simulation Engineer di perusahaan multinasional asal Kanada. Ya itu, CMG tadi itu. Puji Tuhan, gw ternyata diterima dan mengingat ini adalah pekerjaan pertama gw, buat gw ini adalah berkat yang luar biasa. Sungguh luar biasa. Hanya di 5 bulan pertama ini udah banyak banget pelajaran dan pengalaman yang gw dapet. Mulai dari dikirim training sebulan di Calgary, Kanada sampe ngurusin residensi di Kuala Lumpur, Malaysia. Almost no dull moment at work and out of office. Can’t wait for next year’s challenges. Dan sekarang, gw lagi ngambil cuti. Biar bisa merayakan Natal dan Tahun Baru sama keluarga di Indonesia. Setelah sekian lama jauh dari mereka.

TL;DR Gw memulai 2013 sebagai mahasiswa Master di Korea dan mengakhiri 2013 sebagai karyawan untuk perusahaan Kanada di Malaysia. All thanks to Jesus and the support from my family and friends.

The Machine: Satisfying My Lust for Gaming

Klo di post sebelumnya gw ngbahas hobi fotografi baru gw, di post kali ini gw mo ngbahas hobi gw yang lain: GAMING. Yep, gw juga demen main game. Semua berawal pas gw masih kecil, SD aja belom kayanya. Bokap dapet tugas dinas ke Arab Saudi klo ga salah waktu itu. Trus balik-balik ke Indonesia, dia bawa kotak kardus gede (buat gw dulu sih gede ya, relatif dengan bodi gw yang dulu masih imut menggemaskan). Pas dibuka ama kakak gw, ternyata di dalem kardus itu adalah ATARI, sodara-sodara! Walau jaman dulu gamenya masih sederhana abis, rasanya klo main seneng betul. Padahal ya yang di layar TV cuma garis-garis mondar-mandir ama buletan yang masih jelas banget pixelnya. Hahaha.


Bayangin, jaman RCTI masih baru, gw udah maen ATARI!!

Trus di SD gw ama kakak gw dapet juara kelas gitu deh. Dan karena bokap lagi-lagi dapet rejeki, kita dibeliin console yang nghip banget pada jamannya waktu itu: SEGA MegaDrive! Bokap dulu belinya langsung di Jepang karena emang lagi tugas dinas ke sana. Enak dulu kata bokap, belinya enteng, JPY ama IDR masih blom jauh beda kekuatannya. Kaset (yoi, masih kaset, eranya cartridge!) pertama yang gw punya itu Sonic 1 klo ga salah. Mulai dari SEGA MegaDrive ini gw sadar klo gw betah main game, dari sinilah bibit game geek gw mulai keliatan. Saking betahnya, dulu nyokap ampe ngumpetin ni console di lemari pakaian di dalem kamar bonyok yang emang dikunci klo mereka lagi ngantor. Masih inget gw sempet ngamuk-ngamuk ke nyokap gara-gara nyokap lupa ngeluarin tu SEGA pas gw dapet libur tapi bonyok tetep ngantor. Hahahaha.


Ini nih biangnya. Semua berkat tahan bawah + A berkali-kali. Muter-muter deh Sonic-nya.

Tapi ternyata ini adalah console terakhir gw. Pas musimnya PlayStation, bonyok udah memvonis bahwa klo gw dibeliin PS, gw bakal kebanyakan nggame. Dan gw rasa itu pilihan yang tepat dari bonyok, walaupun dulu sempet iri banget ama temen-temen yang punya PS trus bisa main Crash Bandicoot ato Tony Hawk Pro Skater. Akhirnya emang sih gw jadi maen-maen ke tempat rental PS, tapi untungnya ga jadi ketagihan. Lagian tempat rental PS mah maennya Winning Eleven semua, ga cocok ama gw yang lebih demen game RPG. Iya, geek-nya gw lebih kuat daripada gaul.

Maka beralihlah gw dari console gamer menjadi PC gamer. PC pertama gw super cupu, HDDnya aja cuma 4GB. Sekarang ama flashdisk aja kalah bok! Perlahan mulai upgrade-upgrade, sampe kemudian gw kuliah di Bandung dan PC gw jebol. Asem. Lagi-lagi bokap dapet rejeki dan ngbeliin gw laptop. Berhubung gw ngerti kapasitas finansial keluarga gw, gw cuma beli Acer Aspire 4710. Lumayan lah, walaupun GPUnya ga dedicated, tapi masi bisa main DoTA ama World of Warcraft. Trus gw dapet beasiswa ke Korea, dan god-parents gw ngasi duit lumayan gede. Akhirnya sebagian gw beliin ASUS N43SL dan gw seneng banget! Ni laptop udah bisa mainin Skyrim dengan graphic setting HIGH! Bahkan gw aja ga berekspektasi sampe ke situ! Tapi setelah 2 tahun kita menjalani hidup bersama (iya, agak creepy ya, menjalani hidup koq sama laptop), si ASUS N43SL mulai keteteran menghadapi game-game baru macem Assassin’s Creed 3 dan StarCraft II: Heart of the Swarm. Ingin rasanya hati ini berkata ke ASUS, “Kamu berubah! Kamu sudah tidak seperti yang dulu lagi!”, kemudian ASUS menjawab, “Kamu kejam! Sudah tau aku tidak bisa menjalaninya masih kamu paksakan juga!”…Errr…Koq jadi makin creepy ya…Oke sudahlah. Jadi ya setelah 2 tahun itu gw mulai cari-cari laptop lagi, buat gaming kali ini. Dan gw kepentok kenyataan, laptop gaming yang bagus itu MAHAL. orz

Puji Tuhan, abis lulus S2 dari Korea, gw langsung dapet kerja di sebuah perusahaan Kanada yang kantornya di Malaysia. Puji Tuhan lagi, gw baru masuk udah dapet lebihan banyak yang bisa disimpen-simpen. Dan terjadilah momen takdir itu, gw kemudian melihat teaser dan trailer dari Assassin’s Creed 4: Black Flag. Gejolak jiwa gamer gw tak bisa tertahan lagi. Ibarat perasaan yang sudah dipendam selama 2 tahun (ini analogi atau curhat Van?), gw bobol tabungan demi membeli laptop gaming baru. Tadinya mau beli Alienware, tapi sadar klo mending cari yang sedikit lebih murah dan lebih kecil. Sisa duitnya bisa beli lensa (tetep ya). Akhirnya pilihan gw jatuh ke Illegear RS-15. Illegear ini merek lokal sih, laptopnya mah sebenernya laptop Clevo. Yang gw seneng ya ni laptop customizable.


My personal Mean Machine! Akhirnya bisa ngrasain HD gaming!

Dengan jeroan i7-4700MQ 2.4GHz, Nvidia GeForce GTX 780M 4GB DDR5, 12GB DDR3 RAM, 120GB Crucial M500 SDD, dan 1TB 5400RPM HDD, gw rasa gw udah punya laptop gaming yang cukup mumpuni untuk beberapa tahun ke depan. Serunya, gw dapet ni laptop cuma beberapa hari sebelum official release Assassin’s Creed 4: Black Flag (yang udah gw pre-order *wink2* *nudge2*). Jadi begitu dia release, gw langsung download, install, dan mainkan! Dipadu dengan internet cepat dan TV HD, gaming experience gw kali ini bener-bener luar biasa! Tinggal nunggu DLC-nya keluar, plus Watch Dogs tahun depan deh nih! HIDUP GAMING! Eh tapi, klo gw main game mulu, kapan dong nyari cewenya? Ah, itu nanti saja. Yang penting sekarang, MARI MENJADI BAJAK LAUT!!


Arr ye ready kids? Aye aye, captain! *lah, salah lagu*