The Vacation: Yokoso Japan! (Part 1, The Flights)

Setelah sekian lama, rasanya sudah saatnya saya mengisi kembali blog ini. Kebetulan bulan kemaren juga abis beres liburan ke sebuah negara impian para pria seusia saya yang sering kehabisan tisu di kamar. Ya, saya baru saja pulang dari Jepang. Ngga baru saja juga sih, soalnya seperti yang dibilang barusan, udah sebulan lewat liburannya. Tapi kangen. Ah elah. Jadi ceritanya mulai dari blogpost ini, saya mau bercerita tentang liburan kemaren dalam beberapa part. Karena waktu 2 minggu muter-muter Jepang itu ngga gampang nyeritainnya dalam satu blogpost buat penulis macam saya. Dan “penulis” di situ adalah blogger yang ngecek blognya sendiri sebulan sekali aja ngga. Jadi mohon maklum.

Di Part 1 kali ini saya mau cerita soal penerbangannya ke Jepang dan pulang dari Jepang aja deh. Biar ga panjang-panjang amat. Kenapa sampe harus diceritain penerbangannya? Karena ada unsur “PK” di penerbangan ini. “PK”-nya saya itu “Pertama Kali” sih artinya. Kan kata cewe-cewe jadi cowo harus “PK”. Sama sekalian pongah dikit. Dikiiittt.

12004831_10153627372447863_3346404633740029658_nAsik! Dapet invitasi masuk MAS Golden Lounge KLIA!!

Jadi perjalanan saya dimulai dari atas itu. Ya, saya booking tiket Vietnam Airlines rute KUL-SGN-NGO dan pulangnya juga NGO-SGN-KUL. Semua demi tier mileage Garuda Indonesia (karena GA dan VN sama-sama member SkyTeam) dan ke Nagoya juga biar sekalian ketemu ama temen. Sotoynya saya adalah buat flight ke Jepang itu saya book Business Class, makanya bisa masuk lounge-nya Malaysian Airlines di KLIA. Tadinya agak takut bakal kena delay ato cancel karena langit KLIA sore itu emang masih berkabut asap. Cuma ternyata delay-nya ngga signifikan, cuma 10-15 menit gitu lah. Fiuh. Eniwei, karena ada satu stop di Ho Chi Minh (yang dulu bernama Saigon, makanya kode bandaranya SGN), flight total ke Jepang ini jadi terhitung 1 short-haul flight dan 1 medium-haul flight, makanya pesawat yang dipake VN pun bukan pesawat gede sekelas Boeing B777 atau Airbus A330. Seinget saya, VN make Airbus A321 buat kedua flight ke Nagoya itu.

FotorCreatedSearah jarum jam dari kiri atas:
Pre-flight syampein (bukan sampeyan), suasana cabin Biz, menu inflight meal Biz, dan grilled beef tenderloin pesanan saya

Berhubung sotoy, begitu ditawarin sama pramugari pilihan pre-flight drinks, saya langsung milih champagne. Beruntung saya mesennya bukan “Yes, I want the sham-pag-ne, please”, orang Prancis ada-ada aja dah ah. Sehabis take-off, si pramugari kembali menghampiri saya untuk merayu, mengajak saya ke… Eh maaf, saya sedikit tertukar antara skenario dan realita. Ehem. Jadi trus saya dikasih menu seperti di atas. Karena sok-sokan bule, saya pun memesan grilled beef tenderloin yang dalam bahasa Vietnam sangat susah untuk disebut. Tapi yah buat saya apa juga susah klo pake bahasa Vietnam. Sempet syok sedikit karena di menu tertulis Kuala Lumpur – Hanoi. LAH KAN SAYA MAU KE HO CHI MINH!! Jadi bulak-balik ngecek boarding pass ama layar informasi. Nah, ngomong-ngomong layar informasi, flight KUL-SGN pake Vietnam Airlines ini ternyata ga ada In-Flight Entertainment-nya, di Business Class juga ga ada. Jadi kangen Garuda. Tapi berhubung penerbangannya cuma 1 jam, jadi emang ga ngaruh–ngaruh banget.

FotorCreated_2Penampakan buffet table di lounge Vietnam Airlines di Ho Chi Minh. Minuman pun free-flow~ Yuhuu~ Tapi saya kembung air putih koq. Botol-botol lain sungguh asing soalnya.

Sesampainya di Ho Chi Minh, saya langsung menuju Business Lounge, alias ngga mau rugi. Enak sih loungenya, pas saya dateng juga ngga rame. Makanannya masi cukup banyak dan masi anget-anget. Tapi yang bener-bener bikin sumringah adalah pojok minumannya. Huehuehue. Buat yang demen minum minuman beralkohol, mungkin akan sangat senang di sini. Tapi ingat yah, boarding staff berhak menolak penumpang masuk klo disinyalir terlalu mabuk. Bahkan mabuk cinta sekalipun. Engga deng, itu saya ga tau. Tapi yang jelas saya ngga minum banyak koq. Cuma beberapa gelas Baileys, karena itu doang liquor yang saya suka.

Penerbangan SGN-NGO secara relatif ngga terlalu seru. Mungkin karena saya ngantuk kali ya, jadi sebagian besar waktu di penerbangan SGN-NGO ya buat tidur. Sendiri. Ya susah juga sih tidur berdua di pesawat. Pertama, kabin Business class tetep aja ngga muat. Kedua, sama siapa emang. Tapi sebelum saya tidur, Mbak Pramugari memberikan sebuah tas kecil yang isinya banyak perlengkapan tambahan, kaya sisir, lip balm, body lotion, tisu basah, dll. Kenapa tidak sekalian vaseline yah? Mungkin body lotion cukup. Ehem. Ada juga stiker yang intinya minta dibangunin klo September sudah berakhir. Bukan deng, emang Green Day. Dibangunin klo inflight meal udah mau disiapin maksud saya. Jadi itu stiker saya tempelin deh ke bagian kursi yang mudah diliat si Mbak Pramugari. Sisa waktu penerbangan ke NGO ya gitu, kurang seru. Ternyata di SGN-NGO ini ada inflight entertainment-nya, cuma pilihannya sangat terbatas klo dibandingin ama medium-haul flight punya Garuda misalnya. Plus saya lupa poto-poto juga. Intinya itu sih. Hahahah.

Oke, seperti dibilang di beberapa bagian blogpost ini, saya anaknya agak sotoy. Jadi, karena perginya udah pake Business Class, pulangnya saya pengen ngrasain naik Economy Class-nya Vietnam Airlines. Alias emang ga ada duit aja buat booking bolak-balik di Business Class. Nah, karena di Business Class aja IFE-nya cuma ada pas SGN-NGO, maka bisa ditebak klo 2 flight balik ke KL (NGO-SGN, SGN-KUL) ngga ada fasilitas IFE-nya sama sekali. Ya ada sih sebenernya, tapi ga satu seat satu gitu, ada overhead monitor kecil yang bisa ditonton bareng-bareng, tapi saya lebih milih baca buku yang emang udah disiapin sebelumnya.

FotorCreated_3Menu minuman dan makanan untuk inflight meal service Economy Class NGO-SGN Vietnam Airlines dan sebotol kecil sake untuk menemani bacaan The Silmarillion

Satu hal yang saya agak seneng adalah VN tetep ngasi daftar menu ke penumpang Economy di rute NGO-SGN dan pilihannya pun menurut saya tetep oke. Terutama di bagian drinks, karena ada apa? Ya ada yang di foto di atas itu. Ada Japanese Sake!! Karena di udara pun saya udah kangen ama Jepang, jadinya saya pesenlah itu sake-nya. Lucu juga kemasannya, itu tutup botolnya klo dibuka lantas jadi cangkir kecil buat minumnya. Walhasil sebotol-botolnya saya bawa pulang. Lumayan, buat hiasan paling ngga. Untuk rute NGO-SGN ini saya mesen Eel Donburi, lagi-lagi karena belum rela meninggalkan Jepang. Hahaha. Abis makan, sisa waktu sampe ke Ho Chi Minh saya habiskan dengan membaca buku di foto itu, The Silmarillion. Buku awal dari segalanya di semestanya Lord of The Rings. Tapi ternyata kombinasi “ensiklopedia” dan sake cukup sukses membuat saya tertidur beberapa kali.

FotorCreated_4Atas: Nasi belut dengan soba dingin dan pernak-perniknya (NGO-SGN)
Bawah: Nasi ikan dengan beef salad dan potongan buah (SGN-KUL)

Inflight meals untuk penerbangan NGO-SGN dan SGN-KUL menurut saya sih lumayan yah. Bedanya cuma di SGN-KUL, seinget saya ngga dikasih menunya. Di flight SGN-KUL ini tapi ada ceritanya nih. Jadi saya dikasih seat sesuai dengan request pas booking, yang bikin “seru” adalah ternyata saya sebaris sama seorang mama muda yang cukup menarik. Faktor yang bikin ngga seru adalah bahwa si mama muda ini naro anak balita rewelnya di antara kita berdua. Asik, antara kita berdua. Beruntung earphone bawaan Galaxy S5 saya cukup ampuh untuk menyaring rewelannya si anak ini. Berhubung saya seorang lelaki yang mengerti susahnya traveling dengan anak kecil…Hmm, kalimat barusan menyiratkan saya sudah berkeluarga dan punya anak…Saya single koq, ladies *sly grin*. Intinya sih saya membantu sebisanya agar si anak ini ga rewel-rewel amat. Rewardnya ternyata adalah beberapa senyuman manis manja dari si mama muda dan bonus beef salad jatah anaknya yang ketiduran. Hahaha. Di beberapa kesempatan, si mama muda juga menunduk-nunduk, sampai saya agak salah tingkah karena bisa melihat…err…anu…emm…belahan…belahan hidupnya yang dia berikan bagi anak-anaknya. Sungguh. Beberapa jam kemudian, setelah dua minggu lebih sedikit, sampailah saya kembali ke apartemen saya di KL. Siap untuk istirahat dan pergi bekerja kembali di keesokan paginya. Fuaaahhh…

Advertisements