The Working Adult: Kisah Seorang Enhinir di Negeri Orang (2-bersambung)

Jadi sekarang gw mau nglanjutin certa-cerita pengalaman gw sebagai TKI di Malaysia. Sebenernya TKI itu istilah yang bisa gw pake ga sih? Soalnya gw kan mikirnya TKI itu Tenaga Kerja Indonesia dan gw ya orang Indonesia yang bekerja di Malaysia. Anywho, kerja sebagai engineer di Malaysia (lebih tepatnya di Kuala Lumpur) itu ternyata cukup menyenangkan. Karena jatohnya ya gw dihargai sebagai expatriate di sini. Tanggung jawab yang gede sih buat gw, setiap saat bisa aja kan ada engineer lokal yang tentunya akan lebih murah. Tapi ini membuat gw bisa ngliat situasi di Indonesia dari kaca mata expat.


Ini .gif-nya ga nyambung sih, cuma mau ngasi tau doang soalnya.
Kaca mata saya belinya di Jeonju lho, di toko kaca mata orang tuanya Taeyeon. Ehe~

Seperti yang gw bilang di blogpost untuk seri ini sebelumnya, there’s rarely a dull moment in here. Well, seengganya pas weekdays. Klo pas weekend…Err…Gw bahasa di blogpost selanjutnya aja kali ya (yes, nambah bahan). Kenapa jarang ada dull moments? Because this is my FIRST FRIGGIN’ JOB! Pengalaman kerja gw ya efektif nol. Jatohnya banyak momen di mana gw suka kesel sendiri berasa kaya incompetent numbnut. Hahaha. Ya gimana ngga, lima minggu setelah gw masuk, kolega gw kudu keluar Malaysia selama dua minggu. Jadilah project yang lagi dia kerjain itu dioper ke gw sementara. Project yang biasa dikerjain engineer berpengalaman 5 tahun dioper ke engineer berpengalaman 5 minggu. Let that sink a moment in your head. Lima tahun versus lima minggu.

Confused!!
Reaksi pertama gw: “Ini model* musti gw apain?”
*) Model reservoir. Klo model semacam Yeon Dabin gitu, gw udah ngerti kayanya harus ngapain. Ehe..

Seperti yang sudah gw duga, gw ga bisa berbuat banyak. Untungnya si proyek ini ga lagi dikejar deadline, jadinya setelah gw utak-atik dan masih ga berhasil dapet solusinya juga, si engineer yang berpengalaman pun kembali ke KL dan kembali ngerjain ni proyek. Fiuh. Lega rasanya. Bisa elus-elus dada. Elus-elus dadanya siapa hayo~ *dilempar pemirsa karena aura pervert mulai menyeruak*

Ga berapa lama setelah itu pun gw dikasih tugas training pertama gw. Trainingnya di Jakarta. Jadi gw jatohnya pulang ke Jakarta, dibayarin tiket pesawat, dan dikasih hotel. Sedap. Agak gugup sih tapi sebenernya, biar bagaimanapun ini adalah training gw yang pertama. Pertama kalinya bawa nama perusahaan ke orang lain secara tatap muka. Untungnya semua berjalan dengan lancar dan gw rasa gw dapet feedback yang cukup baik dari klien-klien yang dateng. So, first training assignment, DONE!

YEAH!
HORE!!! BERES!!! GA MALU-MALUIN PERUSAHAAN!!!

Buat gw pengalaman training ini cukup surreal gitu deh.

Pembaca: “Emang surreal artinya apaan, Van?
Gw: “Tau lah! Susu pake sereal kan?”
Pembaca: “…..”

Ga ada setahun yang lalu (dihitung dari pas gw ngasi training pertama), gw adalah orang yang duduk dan menerima training dari perusahaan ini. Dan sekarang, gw adalah orang yang berdiri di depan dan ngasih training. Man, how time goes…