The Farewell: Rest in Peace, Azhar

Hari ini gw dapet berita duka. Temen gw, anak Sipil ITB 2005 dan kawan satu hobi, Azhar Rolib dikabarkan meninggal dunia. Pertama dapet berita dari temen gw dari WhatsApp, ga percaya gw. Gw minta temen-temen gw dari circle RRD buat konfirmasi. Kemudian gw liat Facebook-nya Azhar. Isinya ucapan duka cita dan selamat tinggal semua. Gw langsung shock.

Azhar sama gw ga bisa dibilang temen deket. Malah beberapa bulan sebelum ini, pertemanan kita agak renggang gara-gara ada salah-salah omong. Azhar itu memang unik. Dia begitu passionate dengan hobinya, sangat fokus. Mungkin ini penyebab kerenggangan pertemanan gw sama Azhar. Tapi itu ga lantas membuat gw mengganggap Azhar sebagai bukan teman sih. Karena pada dasarnya dia orang yang baik. Gw pribadi beberapa kali ditolongin sama dia di beberapa situasi. Buat gw, Azhar adalah seorang teman dan ini membuat gw tetep sedih denger berita ini.

Gw pertama liat Azhar itu pas sidang umum penerimaan mahasiswa baru ITB. Ga ada yang ga ngliat Azhar gw rasa. Dia masih gede banget dulu. Abis itu ga ketemu-ketemu lagi. Dia di Sipil, gw di Perminyakan. Jauh. Kemudian setelah sekian lama, dia yang nyapa gw duluan di fx Senayan. Gw pangling, dia jauh lebih kurus dibandingin pertama kali ngliat. Dari sini lah gw lebih deket ama si Azhar, sama-sama nonton Teater JKT48. Bahasa romantisnya, JKT48 ini lah yang kemudian jadi penghubung gw dengan Azhar. Waktu bergulir. Hahahehe bareng di fx Senayan, melipir dikit ke PJS (pinggiran Jalan Sudirman) buat ketoprakan, ngobrolin siapa di eye-lock siapa, ke-stun sama member yang mana, diwaro sama siapa, dan seterusnya.

Siapa sangka, hahahehe bareng pas event Handshake Flying Get di Balai Kartini, nyiapin event jeruk buat Dhike itu bakal jadi momen hahahehe bareng terakhir gw sama Azhar.

Fast forward to today. Udah ga akan ada lagi tuh obrolan-obrolan bareng Azhar. Pertama kali dikonfirmasi klo Azhar meninggal, reaksi gw cuma satu, “Ya Tuhan. Perpisahannya harus begini banget ya?” Gw langsung ga bisa konsen kerja dan minta ijin ama bos gw. Di apartemen, mata gw langsung basah. Tapi ya memang beginilah rencana Tuhan. Beginilah yang Dia pandang baik. Untuk Azhar, dan untuk kita semua yang ditinggalkan. Semoga keluarga dan kawan-kawan yang ditinggalkan diberikan ketabahan serta kekuatan untuk mengikhlaskan kepergian Azhar.

Rest in peace ya, Zar. Langit di sana cerah kan?

Terima kasih ya Yona. God bless your kind spirit.
Advertisements

2 comments

  1. Ziky Tri Maulana · June 11, 2014

    Respect gan,, sabar aja selalu doain ALM semoga di ttempatkan yang layakdi sisi nya , Kami seluruh Fans 48 INDONESIA mendokan beliau pasti 🙂

    • cyanthrisvain · June 14, 2014

      Makasih bro. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s