The Farewell: Rest in Peace, Azhar

Hari ini gw dapet berita duka. Temen gw, anak Sipil ITB 2005 dan kawan satu hobi, Azhar Rolib dikabarkan meninggal dunia. Pertama dapet berita dari temen gw dari WhatsApp, ga percaya gw. Gw minta temen-temen gw dari circle RRD buat konfirmasi. Kemudian gw liat Facebook-nya Azhar. Isinya ucapan duka cita dan selamat tinggal semua. Gw langsung shock.

Azhar sama gw ga bisa dibilang temen deket. Malah beberapa bulan sebelum ini, pertemanan kita agak renggang gara-gara ada salah-salah omong. Azhar itu memang unik. Dia begitu passionate dengan hobinya, sangat fokus. Mungkin ini penyebab kerenggangan pertemanan gw sama Azhar. Tapi itu ga lantas membuat gw mengganggap Azhar sebagai bukan teman sih. Karena pada dasarnya dia orang yang baik. Gw pribadi beberapa kali ditolongin sama dia di beberapa situasi. Buat gw, Azhar adalah seorang teman dan ini membuat gw tetep sedih denger berita ini.

Gw pertama liat Azhar itu pas sidang umum penerimaan mahasiswa baru ITB. Ga ada yang ga ngliat Azhar gw rasa. Dia masih gede banget dulu. Abis itu ga ketemu-ketemu lagi. Dia di Sipil, gw di Perminyakan. Jauh. Kemudian setelah sekian lama, dia yang nyapa gw duluan di fx Senayan. Gw pangling, dia jauh lebih kurus dibandingin pertama kali ngliat. Dari sini lah gw lebih deket ama si Azhar, sama-sama nonton Teater JKT48. Bahasa romantisnya, JKT48 ini lah yang kemudian jadi penghubung gw dengan Azhar. Waktu bergulir. Hahahehe bareng di fx Senayan, melipir dikit ke PJS (pinggiran Jalan Sudirman) buat ketoprakan, ngobrolin siapa di eye-lock siapa, ke-stun sama member yang mana, diwaro sama siapa, dan seterusnya.

Siapa sangka, hahahehe bareng pas event Handshake Flying Get di Balai Kartini, nyiapin event jeruk buat Dhike itu bakal jadi momen hahahehe bareng terakhir gw sama Azhar.

Fast forward to today. Udah ga akan ada lagi tuh obrolan-obrolan bareng Azhar. Pertama kali dikonfirmasi klo Azhar meninggal, reaksi gw cuma satu, “Ya Tuhan. Perpisahannya harus begini banget ya?” Gw langsung ga bisa konsen kerja dan minta ijin ama bos gw. Di apartemen, mata gw langsung basah. Tapi ya memang beginilah rencana Tuhan. Beginilah yang Dia pandang baik. Untuk Azhar, dan untuk kita semua yang ditinggalkan. Semoga keluarga dan kawan-kawan yang ditinggalkan diberikan ketabahan serta kekuatan untuk mengikhlaskan kepergian Azhar.

Rest in peace ya, Zar. Langit di sana cerah kan?

Terima kasih ya Yona. God bless your kind spirit.
Advertisements

The Flight: Random Thoughts on Garuda Indonesia

Kali ini gw pengen nulis blogpost soal Garuda Indonesia.

Pembaca Budiman: “Lah, kenapa? Koq tiba-tiba Garuda Indonesia? Kemaren baru JKT48. Jauh amat!
Penulis Blog: “Karena generasi muda jaman sekarang kurang memiliki spontanitas! Masih banyak yang text book! Dengan menulis tiba-tiba tentang Garuda Indonesia seperti ini, saya ingin memberikan contoh spontanitas!!
PB: “Wah! Mulia dan inspiratif sekali alasan di balik penulisan blogpost kali ini!
PB (lah PB lagi): “….Engga sih. Sepik doang itu. Aslinya mah gara-gara tadi ngliat video ini di YouTube. Hehehe.

PB: “Yeeee. Btw, ini PB-nya Pembaca Budiman ya wahai para pembaca sekalian~
PB yang Penulis Blog: “Lah! Ini omongan fiktif pembacanya koq breaking the 4th wall? Apa-apaan ini?!

*kemudian hening*

Ehm. Ehm. Jadi sebenernya Garuda Indonesia (singkat jadi GA aja ya, panjang boi) dan gw punya sejarah yang lumayan panjang. Bukan, bukan karena dia sekarang mantan saya. Mantan saya sekarang sudah suks- EHEM. Kenapa jadi colongan sih saya? Oke, jadi sejarahnya itu adalah gara-gara bokap gw adalah pensiunan GA. Dari sejak kecil sampe sekarang, bokap gw udah kerja di Garuda Indonesia. Dari sejak gw kecil maksudnya. Bukan sejak bokap gw kecil. Soalnya agak kurang paham juga klo sejak bokap gw kecil, dia udah kerja di Garuda Indonesia. Bisa-bisa GA dituntut mempekerjakan anak di bawah umur. Ah asem, ngelantur.

Berkat bokap gw, banyak banget pengalaman berkesan gw dengan GA. Mulai dari naik pesawat pertama, terbang ke luar negeri pertama, ngliat kokpit itu gimana (dulu masih boleh), ngrasain duduk di Executive Class pertama (dibolehin ama kakak pramugarinya gara-gara pesawat kosong dan gw masih kecil), dan masih banyak lagi yang lain. Gara-gara pengalaman-pengalaman itu gw jadi berasa punya ikatan lebih sama maskapai ini. Bahkan ngliat livery-nya PK-GFN aja otak gw langsung ngulang kenangan-kenangan bersama GA, padahal seinget gw, gw ga pernah terbang pake pesawat dengan livery itu. Belon lahir boi. Hahaha.

GA PK-GFN dengan livery 1970-1980an.
Ke mana ya mug gw dengan desain livery ini? Ultra rare tuh sekarang!

Makanya ngliat video di atas, gw agak-agak merinding disko nontonnya. Terharu. Maskapai negara kita udah sampe sini. Setelah berbagai kasus di tahun 90an yang agak menciderai image GA, bahkan sempet di-ban dari langit Eropa, GA bisa bangkit jadi begini sekarang. Mulai dari revitalisasi fleet, ngbuka rute CGK-AMS (Jakarta-Amsterdam), sampe masuk jadi member ke-20 SkyTeam. Bahkan ada rencana untuk buka rute dari Jakarta ke London via Amsterdam. Luar biasa. Yah, walaupun gw mungkin bukan siapa-siapa di mata Garuda Indonesia (GarudaMiles Silver aja belon!), tapi sebagai orang yang merasa punya ikatan, gw selalu turut bangga sih dengan achievement-achievement dari flag carrier kita ini.

Sukses selalu Garuda Indonesia.

If you thank us for flying Garuda Indonesia, we thank you for flying our flag proudly.
And hopefully all across the world’s skies in the future.

The Fandom: Review JKT48 Theater “Pajama Drive” by 3rd Generation

Setelah sekian lama gw ga nulis blog ini, gw mau nulis review dari teater JKT48. Yak benar, TEATER JKT48. Orang-orang yang udah lama kenal sama gw sih harusnya udah tau klo sejak kuliah, gw udah mulai demen sama yang namanya idol-idolan. Pertama ketarik Fujimoto Miki dari Morning Musume, kemudian ketarik SNSD, yang diikuti oleh segala macam girl group K-Pop. Nah, sekarang yang paling baru adalah JKT48 ini. Awalnya sih ngikutin buat support temen gw yang akhirnya jadi member, tapi sekarang udah graduate (i.e. cabut baik-baik dari JKT48). Iya, gw punya temen ex-member JKT48. Fufufu. Jadi gw sekarang mau ngreview teater JKT48 setlist Pajama Drive oleh Generasi 3 (singkat jadi Gen 3 aja yak). Please note that gw belon pernah nonton setlist ini oleh generasi lain, jadi gw ga akan bikin perbandingan.

Pembaca Budiman (PB): “Wew. Emang member favorit lu siapa?”
Gw (G): “Rica
PB: “Lah terus koq Gen 3? Rica kan Gen 1
G: “Kemaren ada temen yang minta tolong bikin review soalnya
PB: “Siapa emang?
G: “Ada deh, mau tau aja lu kaya skyhorse” *lempar verif*

Gw langsung mulai aja ah biar ga panjang2 amat ni blog. *pasang setlist Pajadora biar menghayati nulisnya* Sampe sekarang gw dah nonton setlist Pajama Drive Gen 3 itu 3 kali. Hari pertama mereka, besokannya, dan seminggu kemudian. Yang gw nonton semuanya Tim Merah, karena emang gw tertariknya sama Tim Merah. Setelah nonton 3 kali ini, saya mantap membagi dukungan saya ke Desy, Gracia, dan Chika dari tim ini.

Desy~ Gracia~ Chika~Desy~ Gracia~ Chika~

PB: “Kenapa Desy?”
G: “Gw suka gaya dia pas MC. Apalagi di hari pertama. Menurut gw dia sukses ngambil karakter di situ dengan logatnya. Jatohnya beda dari yang lain.“
PB: “Lalu kenapa Gracia?”
G: “LUCUK! Iya emang masi 14 tahun sih. Tapi jatohnya kaya ngliat adek sendiri gitu, lucu banget pengen gw beliin es krim klo ketemu.”
PB: “Chika? Apakah karena lu suka Chiki?”
G: “Garing lu. Lagian gw lebih suka JetZ daripada Chiki (tua ya..). Alesannya gampang sih, Chika itu ngcover Tim Merah dan Tim Putih. Pasti bukan tanpa alasan yang didaulat ngcover dua tim itu dia. Dan emang keren sih performnya.”
PB: “Jadi-“
G: “Udahan dulu woi, mo review setlistnya!”

Terus terang gw agak susah ngreview lagu-lagu setlist yang mereka keroyokan. Bukan apa-apa, biar mereka keroyokan, mata gw pasti nyarinya ya tiga orang di atas itu. Jadinya kurang bisa ngasi review yang pantas. Jadi yang gw komenin kebanyakan unit song aja.

~ Tenshi no Shippo ~

Main: Peni, Grace, Gracia | Sub: Angel

Saya suka lagu ini. Soalnya Gracia di sini. *remeh* Gracia-nya di sini emang lucu sih. Pas sama pembawaan lagunya. Cuma mungkin karena masih baru, jadinya masih ada beberapa gerakan yang ngga pas antara tiga orang ini. Ekspresi muka ketiganya sih udah lumayan. Apalagi Dik Gracia. *bias* *banget*

~ Pajama Drive ~

Main: Anin, Elaine, Okta

Ini unit song yang ditunggu banyak orang yang nonton Gen 3. Kenapa? Karena ada Elaine-nya. Tapi buat gw agak sayang Elaine dimasukin unit song ini. Dia itu manis gitu tipe mukanya dan setlist ini ekspresinya serius gitu. Ya tetep manis sih, cuma yaaaa tetep berasa kurang cocok. Menurut gw yang pas di sini sih si Anin, lalu Okta.

~ Junjou Shugi ~

Main: Tya, Manda, Farin | Sub: Cia, Stefi

Ini sebenernya pas. Manda dapet Junjou merah itu pas. “Support”nya Tya sama Farin juga oke, walaupun bukan berarti mereka cuma jadi peran pembantu ya. Ibarat DoTA, Manda itu hero carry yang disupport healer di satu sisi dan disabler di sisi lain. Sayangnya, Manda masih agak kurang sharp jogetnya. Pas dia diganti sama Cia, keliatan klo Cia artikulasi gerakannya lebih oke dari Manda. Walaupun gw lebih suka ekspresinya Manda sih. Stefi sempet gantiin Tya di sini, tapi masih agak kaku.

~ Temodemo no Namida ~

Main: Milen, Shani

Unit song juara. Mungkin karena cuma dua orang, jadi ga susah buat Milen dan Shani buat nemuin chemistry mereka. Plus koreo yang ngga seribet unit song yang lain, jadi mereka terlihat lebih rapi sejak show debut. Di sini Shani yang nyolong perhatian gw sih, soalnya style rambutnya itu keren. Cocok sama kostum dan ekspresinya dia. Shani jadi keliatan elegan.

~ Kagami no Naka no Jean D’Arc ~

Main: Sofia, Desy, Cesen, Chika, Aurel

Unit song dua jagoan saya, Desy sama Chika! Mungkin ini unit song yang paling susah nemu chemistry-nya karena mereka berlima dan koreonya lari-larian ke sana ke mari. Bikin cape. Tapi agak berat nulis review unit song ini. Soalnya ga terlalu suka Desy di sini. T_T Mungkin karena dia tinggi sendiri ya di sini, jadi gerakan dia terlihat lebih kaku dibanding yang lain. Cesen punya beban berat di sini karena kayanya ga akan jarang dibandingin ama Kinal. Juaranya di sini buat gw si Chika. Gerakan dan ekspresinya pas. Sofia dan Aurel udah lumayan. Tapi Sofia kayanya butuh latian fisik lagi, staminanya masih kurang. Di akhir-akhir udah keliatan kecapean.

~ MC ~
Ini ga ngbahas MC abis unit song doang yak. Tapi keseluruhan. Buat sesi MC, Desy juara kelas. Dia ada terus dia setiap sesi MC dan bisa ngangkat mood. Berkat karakternya (baca: logat ngapak Cilacap), yang nonton juga kesengsem minta dia mulu yang ngomong. Yang gw demen, dia suka ngoper-ngoper ke member lain juga. Ini penting buat tim. MC abis Kagami sendiri jadi saksi gimana staminanya Sofia itu kurang. Dari pengalaman gw nonton teater, Sofia selalu ngos-ngosan pas MC abis Kagami. Chika juga MCnya oke, bisa ngjadiin kondisi dia sebagai bahan. Terakhir nonton dia keliatan klo ngga fit dari suaranya, trus malah ngjadiin itu jadi karakter seksi sesaatnya dia. Boleh lah. Gw lupa siapa, tapi masih ada yang kurang fasih memperkenalkan lagu-lagu setlistnya, diapalin lagi ya Dek.

That’s it. Ga terlalu panjang ya gw rasa? Tapi kayanya cukup ngcover pengalaman gw selama 3 kali nonton setlist ini oleh Gen 3. Klo kepanjangan juga kasian ntar kalian-kalian yang baca. Ntar kan klo yang baca member bosen. Halah, kaya bakal dibaca member aja. Siapalah saya ini, baca pojok kanan blog ini? I’m just a grunt in a field full of decorated generals. Maap klo ada salah-salah sebut nama, maklum, bukan sekaimen, Hahaha. Oke ya, sampe ketemu di teater selanjutnya~ *mendadak member*

PS: Mau ngasih pesen dikit deh buat jagoan-jagoan saya di Tim Merah Gen 3. *kalo baca*
Desy – Karakter kamu udah dapet banget. Pertahankan di situ. Bisa kayanya belajar dari Sisil caranya ngangkat mood pas MC. Jangan lupa oper exposure ke temen-temen yang lain. Koreonya latian lagi ya biar lebih luwes.
Gracia – Kamu ngomong dong pas MC. Kemaren udah dioper ama Desy trus diem aja. Kan kita juga pengen denger suara anak panah. Naikin lagi chemistry di Tenshi no Shippo. Seneng ngliat kamu sering dapet blocking bareng Desy. Hahaha.
Chika – Kamu keren. Sekali lagi pasti bukan tanpa alasan yang dipilih JOT adalah kamu untuk ngcover dua tim. Hang in there. Jaga kesehatan ya Chika. Naikin lagi fitness kamu, biar ga gampang tumbang. Klo lagi cape, baca liriknya Shonichi aja.
Desy-Gracia-Chika – SEMANGAT YA KALIAN!! Aku pasti jarang-jarang sih nontonnya, tapi kalian punya banyak fans lain yang pasti lebih hebat ngasi supportnya. Feast on it and grow better.