The Working Adult: Kisah Seorang Enhinir di Negeri Orang (1-bersambung)

Jadi akhirnya gw memutuskan buat bikin seri blogpost mengenai pengalaman gw sebagai seorang working adult. Klo baca di post sebelumnya (baca dong plis, tega amat), gw udah resmi diterima kerja di sebuah perusahaan Kanada, tapi ditaro di branch office di Kuala Lumpur, Malaysia. Dan intinya sih blogpost ini ceritanya pengen sharing tentang apa-apa yang gw alami dalam pekerjaan yang baru gw jalani ga nyampe 6 bulan ini. Kita mulai dari awal banget gw masuk ke tempat kerja ini deh.

Emang dasar gw beruntung (Puji Tuhan), pekerjaan gw dimulai dengan terbang dari Jakarta ke Calgary, Kanada. Kenapa gw terbang ke sana? Bukan karena pengen ketemu Robin Scherbatsky, tapi emang HQ perusahaan ini di sono dan gw disuruh training dulu selama sebulan di sana. WAW. SEBULAN. Pertama kali gw denger gitu sih jelas excited. Calgary itu kota yang bakal gw datangi untuk pertama kalinya dan gw akan langsung tinggal di sana selama SEBULAN! Mantap.

Hore bro! Joget dulu kita bro!

Tapi tentunya kepergian gw ke sana ngga segampang itu. Diawali dengan booking tiket pesawat. Jarak terdekat tentunya via Samudra Pasifik, dan emang banyak maskapai yang bisa jadi pilihan. Pilihan pertama gw itu rute Jakarta-Tokyo(yay!)-Vancouver-Calgary. Alasannya remeh, bisa mampir di Jepang dulu. Hahaha. Tapi apa daya, si bos milih rute yang lain. Karena gratis dan masih kroco, ya diikutin aja. Kerennya, rute pilihan si bos ini adalah Jakarta-Doha-Chicago-Calgary, yang otomatis adalah salah satu rute terpanjang via Samudra Atlantik. Dan bener aja, total penerbangan (plus transit time) lebih dari 30 jam! TIGA. PULUH. JAM. Dan hampir setengahnya dihabiskan di udara, duduk di kelas ekonomi. Percayalah, duduk di kelas ekonomi selama hampir 14 jam itu bikin pegel. Iya pegel, pengen senam kegel. *halah* Untung sih gw naik Qatar Airlines waktu itu. Seengganya masih lebih nyaman lah, plus dapet nonton beberapa film-film yang belom sempet gw tonton. Hehehe.


Mayan. Nonton lagi ah. Satuuu aj- *zzzzzz*

Hari-hari di Calgary sendiri berasa cepet banget berlalu. Tiap minggu gw ada training dan dengan beruntung bisa ikutan piknik tahunan di mana si CEO ngasi presentasi performa perusahaan selama satu kuarter terakhir plus memperkenalkan pegawai-pegawai baru yang masuk di tengah tahun terakhir. Seneng juga bisa ketemu banyak kolega-kolega yang ntah kapan bisa ketemu lagi. Beberapa di antaranya bener-bener jadi mentor gw selama di sana. Ada AB yang ternyata akan pindah ke Husky, tapi masih menyempatkan diri membawa gw ke Banff National Park; AA yang sama-sama pegawai baru tapi udah punya segudang pengalaman di bidang service sebelumnya; VP dan AN yang ngbantuin gw ngtackle kasus-kasus yang gw ambil (secara nekat banget dan sotoy), padahal belon juga dua minggu kerja; dan tentunya FH, si gadis asisten manajer yang mengisi hari-hari training gw dengan senyum manis dan sapaan hangatnya.


Untung inisialnya FH. Klo FHM kan jadi agak repot. *alasan buat masukin pic Felixia Yeap*

Bahkan gw juga ketemu salah satu engineer Indonesia yang dulu jadi pembimbing salah satu acara kampus. Diajak jalan-jalan di Downtown Calgary, dan ditraktir makan siang di salah satu pub lokal. Tapi emang dasarnya gw susah move on dari Korea, di akhir-akhir waktu gw di Calgary, gw malah jadi sering makan di restoran Korea di sana yang namanya Manrijangsung (만리장성). Waitress-nya manis-manis. Gw masih inget ada dua, yang satu langsing, rambut panjang hitam dan diikat ekor kuda, yang satu sedikit lebih berisi, berambut pendek dicat kecoklatan. Si rambut panjang mukanya lebih foxy, sedangkan si rambut pendek klo senyum lebih manis. Pada akhirnya, gw berhasil kenalan sama si foxy dan dapet Facebook-nya.

Pembaca: “Lalu udah? Di-add doang? Ga ada follow up-nya?”
Gw: “Ya nggalah. Tapi tentu sebagai pria budiman, harus dicek dulu statusnya. Dan…”
Pembaca: “Udah punya cowo ya pasti!”
Gw: “Ngga…Udah tunangan…”
Pembaca: “Ah…Sori bro…” *puk puk*

Aaaanyway, hari-hari training yang santai pun akhirnya berakhir di Calgary. Saatnya gw pergi ke Kuala Lumpur. Or so I thought.

Bos: “Eh, kamu ke Jakarta dulu aja ntar.”
Gw: “Kok ke Jakarta, Bos? Ga langsung ke KL aja?”
Bos: “Iya, jangan. Visa kerja kamu belom beres.”
Gw: “Oh…”

Di perjalanan pulang ke Jakarta (lewat rute yang sama), gw dapet window seat. Dan walaupun penerbangan dari Doha ke Jakarta sepertiganya diisi obrolan politik dengan bapak-bapak tetangga (canggih ya gw, udah ngobrol politik ama bapak-bapak), sebagian gw habiskan menatap keluar jendela pesawat dengan pandangan mata nanar, sambil berkata dalam hati,

Gila ya. Waktu emang cepet banget berlalu. Tau-tau udah masuk dunia kerja aja gw. Usia 26 tahun dan baru masuk dunia kerja. Mungkin agak telat. Tapi yah…Semoga aja gak telat untuk jadi seseorang yang berarti buat orang-orang di sekitar gw….Lagipula, setelah apa yang- HAH! ITU APA?! KOK ADA ELANG GEDE BANGET?! ITU KOK YANG JUBAH PUTIH KAYA GAND- *dikeplak pramugari*

Ternyata saya tertidur selagi berkontemplasi setelah nonton The Hobbit. Hehe.

Advertisements