The Machine: Satisfying My Lust for Gaming

Klo di post sebelumnya gw ngbahas hobi fotografi baru gw, di post kali ini gw mo ngbahas hobi gw yang lain: GAMING. Yep, gw juga demen main game. Semua berawal pas gw masih kecil, SD aja belom kayanya. Bokap dapet tugas dinas ke Arab Saudi klo ga salah waktu itu. Trus balik-balik ke Indonesia, dia bawa kotak kardus gede (buat gw dulu sih gede ya, relatif dengan bodi gw yang dulu masih imut menggemaskan). Pas dibuka ama kakak gw, ternyata di dalem kardus itu adalah ATARI, sodara-sodara! Walau jaman dulu gamenya masih sederhana abis, rasanya klo main seneng betul. Padahal ya yang di layar TV cuma garis-garis mondar-mandir ama buletan yang masih jelas banget pixelnya. Hahaha.


Bayangin, jaman RCTI masih baru, gw udah maen ATARI!!

Trus di SD gw ama kakak gw dapet juara kelas gitu deh. Dan karena bokap lagi-lagi dapet rejeki, kita dibeliin console yang nghip banget pada jamannya waktu itu: SEGA MegaDrive! Bokap dulu belinya langsung di Jepang karena emang lagi tugas dinas ke sana. Enak dulu kata bokap, belinya enteng, JPY ama IDR masih blom jauh beda kekuatannya. Kaset (yoi, masih kaset, eranya cartridge!) pertama yang gw punya itu Sonic 1 klo ga salah. Mulai dari SEGA MegaDrive ini gw sadar klo gw betah main game, dari sinilah bibit game geek gw mulai keliatan. Saking betahnya, dulu nyokap ampe ngumpetin ni console di lemari pakaian di dalem kamar bonyok yang emang dikunci klo mereka lagi ngantor. Masih inget gw sempet ngamuk-ngamuk ke nyokap gara-gara nyokap lupa ngeluarin tu SEGA pas gw dapet libur tapi bonyok tetep ngantor. Hahahaha.


Ini nih biangnya. Semua berkat tahan bawah + A berkali-kali. Muter-muter deh Sonic-nya.

Tapi ternyata ini adalah console terakhir gw. Pas musimnya PlayStation, bonyok udah memvonis bahwa klo gw dibeliin PS, gw bakal kebanyakan nggame. Dan gw rasa itu pilihan yang tepat dari bonyok, walaupun dulu sempet iri banget ama temen-temen yang punya PS trus bisa main Crash Bandicoot ato Tony Hawk Pro Skater. Akhirnya emang sih gw jadi maen-maen ke tempat rental PS, tapi untungnya ga jadi ketagihan. Lagian tempat rental PS mah maennya Winning Eleven semua, ga cocok ama gw yang lebih demen game RPG. Iya, geek-nya gw lebih kuat daripada gaul.

Maka beralihlah gw dari console gamer menjadi PC gamer. PC pertama gw super cupu, HDDnya aja cuma 4GB. Sekarang ama flashdisk aja kalah bok! Perlahan mulai upgrade-upgrade, sampe kemudian gw kuliah di Bandung dan PC gw jebol. Asem. Lagi-lagi bokap dapet rejeki dan ngbeliin gw laptop. Berhubung gw ngerti kapasitas finansial keluarga gw, gw cuma beli Acer Aspire 4710. Lumayan lah, walaupun GPUnya ga dedicated, tapi masi bisa main DoTA ama World of Warcraft. Trus gw dapet beasiswa ke Korea, dan god-parents gw ngasi duit lumayan gede. Akhirnya sebagian gw beliin ASUS N43SL dan gw seneng banget! Ni laptop udah bisa mainin Skyrim dengan graphic setting HIGH! Bahkan gw aja ga berekspektasi sampe ke situ! Tapi setelah 2 tahun kita menjalani hidup bersama (iya, agak creepy ya, menjalani hidup koq sama laptop), si ASUS N43SL mulai keteteran menghadapi game-game baru macem Assassin’s Creed 3 dan StarCraft II: Heart of the Swarm. Ingin rasanya hati ini berkata ke ASUS, “Kamu berubah! Kamu sudah tidak seperti yang dulu lagi!”, kemudian ASUS menjawab, “Kamu kejam! Sudah tau aku tidak bisa menjalaninya masih kamu paksakan juga!”…Errr…Koq jadi makin creepy ya…Oke sudahlah. Jadi ya setelah 2 tahun itu gw mulai cari-cari laptop lagi, buat gaming kali ini. Dan gw kepentok kenyataan, laptop gaming yang bagus itu MAHAL. orz

Puji Tuhan, abis lulus S2 dari Korea, gw langsung dapet kerja di sebuah perusahaan Kanada yang kantornya di Malaysia. Puji Tuhan lagi, gw baru masuk udah dapet lebihan banyak yang bisa disimpen-simpen. Dan terjadilah momen takdir itu, gw kemudian melihat teaser dan trailer dari Assassin’s Creed 4: Black Flag. Gejolak jiwa gamer gw tak bisa tertahan lagi. Ibarat perasaan yang sudah dipendam selama 2 tahun (ini analogi atau curhat Van?), gw bobol tabungan demi membeli laptop gaming baru. Tadinya mau beli Alienware, tapi sadar klo mending cari yang sedikit lebih murah dan lebih kecil. Sisa duitnya bisa beli lensa (tetep ya). Akhirnya pilihan gw jatuh ke Illegear RS-15. Illegear ini merek lokal sih, laptopnya mah sebenernya laptop Clevo. Yang gw seneng ya ni laptop customizable.


My personal Mean Machine! Akhirnya bisa ngrasain HD gaming!

Dengan jeroan i7-4700MQ 2.4GHz, Nvidia GeForce GTX 780M 4GB DDR5, 12GB DDR3 RAM, 120GB Crucial M500 SDD, dan 1TB 5400RPM HDD, gw rasa gw udah punya laptop gaming yang cukup mumpuni untuk beberapa tahun ke depan. Serunya, gw dapet ni laptop cuma beberapa hari sebelum official release Assassin’s Creed 4: Black Flag (yang udah gw pre-order *wink2* *nudge2*). Jadi begitu dia release, gw langsung download, install, dan mainkan! Dipadu dengan internet cepat dan TV HD, gaming experience gw kali ini bener-bener luar biasa! Tinggal nunggu DLC-nya keluar, plus Watch Dogs tahun depan deh nih! HIDUP GAMING! Eh tapi, klo gw main game mulu, kapan dong nyari cewenya? Ah, itu nanti saja. Yang penting sekarang, MARI MENJADI BAJAK LAUT!!


Arr ye ready kids? Aye aye, captain! *lah, salah lagu*
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s