The Caleidoscope: One Year Journey Through 2013

Bentar lagi tahun 2013 bakal berganti jadi tahun 2014. Luar biasa ya? Cepet banget rasanya waktu berlalu. Tau-tau udah mau ganti tahun lagi aja. Apa sih tahun 2013 buat kalian? Buat gw, tahun 2013 ini adalah Tahun Perubahan. Bukan, bukan berarti tahun 2013 itu penuh dengan rubah lho ya. Walaupun emang salah satu lagu yang happening banget di tahun ini ya berhubungan dengan rubah.

Iya. Lagu ini. Hah? Belom pernah denger? Makanya jangan ngebokep mulu!

Tapi beneran. Situasi gw saat mengawali 2013 dan mengakhiri 2013 ini bedanya lumayan jauh. Berubah. Gw sampe suka takut-takut klo jalan sendiri tiba-tiba ada wanita yang menghampiri sambil terisak dan berkata tersenguk-senguk, “Kamu…Kamu berubah!”, kemudian berlari meninggalkan gw sambil tersedu sedan. In all seriousness, gunanya kata “sedan” abis kata “tersedu” itu ape sih? Diskriminatif banget, klo punyanya cuma hatchback gimana? Kan ga enak, jadi tersedu hatchback.

Gw mengawali 2013 di sebuah club di bilangan Itaewon, Korea Selatan. Gw sengaja “cuti” dari lab buat tahun baruan di Seoul. Sejenak melarikan diri dari kepenatan menyusun tesis. It’s only my second time experiencing club scene in my life. Kenalan sama seorang gadis Cina dan beberapa gadis Vietnam. It’s good while it lasted. Jadi belajar klo cewe kalem itu klo udah di club dengan musik disko sebagai BGM, ternyata bisa jadi aktif dan well, ehem, sedikit liar. Jadi mikir, seandainya si DJ tiba-tiba mainin OST Street Fighter 2 apakah dia akan serta-merta mengeluarkan Sonic Boom? Atau muter-muter kek Chun Li? Gw lebih berharap yang Chun Li sih. For reasons.

Kyaa~ Enji Night~ Kyaaaa~

Sisa kuartal pertama 2013 gw habiskan berjibaku dengan tesis gw di Chonnam National University, Korea. Trus tau-tau ama si Prof gw disuruh ikutan training software-nya CMG, sebuah perusahaan yang bikin software simulasi untuk reservoir migas. Dari sini lah hidup gw berubah. Tau-tau trainer-nya minta CV gw. Gw kaget, kita saling bertatapan, kemudian angin berhembus kencang dan hujan rintik-rintik mulai turun di luar jendela. *halah* Next thing I know, gw ditelpon account manager di Dubai, sebut saja M, mau ketemuan ama gw di Seoul buat interview. Interview-nya sendiri cukup unik sih. Ngga kaya interview kerja yang gw bayangkan. Lah wong terakhirnya malah ngebir. Hahahaha. Yang lucu sih pas lagi di jalan ke tempat bir, terjadi percakapan berikut:

M: “You’re a good candidate. But I still need to discuss it with my boss since we also have another candidate.”
Gw: “Sure, no worries. I understand.”
M: “By the way, do you do any sports.”
Gw: “Yeah. I do most of the sports. More like jack of all trades, master of none tho.”
M: “Haha. You play football.”
Gw: “Yeah. I prefer to watch tho. Haha.”
M: “Oh. Do you like EPL then?”
Gw: “Of course!”
M: “Oh. Don’t tell me you like Manchester United…”
Gw: “Nope. I only support Liverpool.”
M: “NO SHIT?! I’M FROM LIVERPOOL! Okay, you’re accepted!” *laughs*
Gw: “Cool!” *laughs*

Siapa sangka jadi Liverpudlian bisa ngasi gw advantage pas interview kerja?!
YOU’LL NEVER WALK ALONE, INDEED!!

Ya gw tau sih itu becanda dianya. Cuma ya tetep aja kan. Bikin ngarep.

Abis interview gw konsentrasi lagi ke tesis S2 gw. Di pertengahan kuartal 2013, gw thesis defense. Walaupun salah satu profesor penguji kayanya kurang ngerti klo perhitungan matematis dari persamaan yang gw pake itu udah diitungin ama software yang gw pake. Jadi ya walaupun perhitungannya ribet, gw ga ngitung sendiri. Ya kali ngitung sendiri. Aing lain Richard Feynman. Puji Tuhan semua lancar dan thesis defense gw diganjar nilai A+.

Ga berapa lama setelah thesis defense, si Prof pun ngajak gw dan beberapa labmate ke konferensi yang kita kirimin tesis-tesis kita dari tahun 2012 buat dimasukin ke proceeding-nya. Yang keren, konferensi ini di US. Klo orang ngomong udah pernah ke Amerika, biasanya mereka ke New York, Boston, Los Angeles, Miami, dan kota-kota besar lain. Tapi yang bikin gw berasa lebih ganteng adalah konferensi ini di Anchorage, Alaska. ALASKA BOI!

Yup, gw dah ngliat orca di Alaska dengan mata kepala sendiri. Dan ini gw ambil pake Canon 600D gw. Nature sure is cool.

Beres konferensi, gw ijin buat cabut duluan dari kampus. Berhubung secara de jure, gw udah lulus. Gw memutuskan untuk ga dateng prosesi wisudaan, karena wisudaan itu September sedangkan gw Agustus udah diterima kerja. Jadi mau istirahat di Indonesia dulu. Tapi sebelum pulang ke Indonesia, tentunya gw sempatkan untuk mengunjungi Seoul Auto Salon 2013 dan bertemu model-model Korea nan aduhai. *kya kya Yeon Dabin* Dan emang hokinya gw, di Indonesia gw sempet nonton konser Girls Generation di MEIS, Ancol! Dapet tiket Red pula! Sungguh hore! *kya kya Sooyoung*

Dapet tanda tangan dari model-model favorit gw di Seoul Auto Salon 2013. Karena idol sudah mainstream. Yay!
Tetapi biar mainstream juga adik-adik SNSD ini tetap kyakya~

Sisa tahun 2013 setelah itu gw jalani sebagai seorang Reservoir Simulation Engineer di perusahaan multinasional asal Kanada. Ya itu, CMG tadi itu. Puji Tuhan, gw ternyata diterima dan mengingat ini adalah pekerjaan pertama gw, buat gw ini adalah berkat yang luar biasa. Sungguh luar biasa. Hanya di 5 bulan pertama ini udah banyak banget pelajaran dan pengalaman yang gw dapet. Mulai dari dikirim training sebulan di Calgary, Kanada sampe ngurusin residensi di Kuala Lumpur, Malaysia. Almost no dull moment at work and out of office. Can’t wait for next year’s challenges. Dan sekarang, gw lagi ngambil cuti. Biar bisa merayakan Natal dan Tahun Baru sama keluarga di Indonesia. Setelah sekian lama jauh dari mereka.

TL;DR Gw memulai 2013 sebagai mahasiswa Master di Korea dan mengakhiri 2013 sebagai karyawan untuk perusahaan Kanada di Malaysia. All thanks to Jesus and the support from my family and friends.

Advertisements

The Machine: Satisfying My Lust for Gaming

Klo di post sebelumnya gw ngbahas hobi fotografi baru gw, di post kali ini gw mo ngbahas hobi gw yang lain: GAMING. Yep, gw juga demen main game. Semua berawal pas gw masih kecil, SD aja belom kayanya. Bokap dapet tugas dinas ke Arab Saudi klo ga salah waktu itu. Trus balik-balik ke Indonesia, dia bawa kotak kardus gede (buat gw dulu sih gede ya, relatif dengan bodi gw yang dulu masih imut menggemaskan). Pas dibuka ama kakak gw, ternyata di dalem kardus itu adalah ATARI, sodara-sodara! Walau jaman dulu gamenya masih sederhana abis, rasanya klo main seneng betul. Padahal ya yang di layar TV cuma garis-garis mondar-mandir ama buletan yang masih jelas banget pixelnya. Hahaha.


Bayangin, jaman RCTI masih baru, gw udah maen ATARI!!

Trus di SD gw ama kakak gw dapet juara kelas gitu deh. Dan karena bokap lagi-lagi dapet rejeki, kita dibeliin console yang nghip banget pada jamannya waktu itu: SEGA MegaDrive! Bokap dulu belinya langsung di Jepang karena emang lagi tugas dinas ke sana. Enak dulu kata bokap, belinya enteng, JPY ama IDR masih blom jauh beda kekuatannya. Kaset (yoi, masih kaset, eranya cartridge!) pertama yang gw punya itu Sonic 1 klo ga salah. Mulai dari SEGA MegaDrive ini gw sadar klo gw betah main game, dari sinilah bibit game geek gw mulai keliatan. Saking betahnya, dulu nyokap ampe ngumpetin ni console di lemari pakaian di dalem kamar bonyok yang emang dikunci klo mereka lagi ngantor. Masih inget gw sempet ngamuk-ngamuk ke nyokap gara-gara nyokap lupa ngeluarin tu SEGA pas gw dapet libur tapi bonyok tetep ngantor. Hahahaha.


Ini nih biangnya. Semua berkat tahan bawah + A berkali-kali. Muter-muter deh Sonic-nya.

Tapi ternyata ini adalah console terakhir gw. Pas musimnya PlayStation, bonyok udah memvonis bahwa klo gw dibeliin PS, gw bakal kebanyakan nggame. Dan gw rasa itu pilihan yang tepat dari bonyok, walaupun dulu sempet iri banget ama temen-temen yang punya PS trus bisa main Crash Bandicoot ato Tony Hawk Pro Skater. Akhirnya emang sih gw jadi maen-maen ke tempat rental PS, tapi untungnya ga jadi ketagihan. Lagian tempat rental PS mah maennya Winning Eleven semua, ga cocok ama gw yang lebih demen game RPG. Iya, geek-nya gw lebih kuat daripada gaul.

Maka beralihlah gw dari console gamer menjadi PC gamer. PC pertama gw super cupu, HDDnya aja cuma 4GB. Sekarang ama flashdisk aja kalah bok! Perlahan mulai upgrade-upgrade, sampe kemudian gw kuliah di Bandung dan PC gw jebol. Asem. Lagi-lagi bokap dapet rejeki dan ngbeliin gw laptop. Berhubung gw ngerti kapasitas finansial keluarga gw, gw cuma beli Acer Aspire 4710. Lumayan lah, walaupun GPUnya ga dedicated, tapi masi bisa main DoTA ama World of Warcraft. Trus gw dapet beasiswa ke Korea, dan god-parents gw ngasi duit lumayan gede. Akhirnya sebagian gw beliin ASUS N43SL dan gw seneng banget! Ni laptop udah bisa mainin Skyrim dengan graphic setting HIGH! Bahkan gw aja ga berekspektasi sampe ke situ! Tapi setelah 2 tahun kita menjalani hidup bersama (iya, agak creepy ya, menjalani hidup koq sama laptop), si ASUS N43SL mulai keteteran menghadapi game-game baru macem Assassin’s Creed 3 dan StarCraft II: Heart of the Swarm. Ingin rasanya hati ini berkata ke ASUS, “Kamu berubah! Kamu sudah tidak seperti yang dulu lagi!”, kemudian ASUS menjawab, “Kamu kejam! Sudah tau aku tidak bisa menjalaninya masih kamu paksakan juga!”…Errr…Koq jadi makin creepy ya…Oke sudahlah. Jadi ya setelah 2 tahun itu gw mulai cari-cari laptop lagi, buat gaming kali ini. Dan gw kepentok kenyataan, laptop gaming yang bagus itu MAHAL. orz

Puji Tuhan, abis lulus S2 dari Korea, gw langsung dapet kerja di sebuah perusahaan Kanada yang kantornya di Malaysia. Puji Tuhan lagi, gw baru masuk udah dapet lebihan banyak yang bisa disimpen-simpen. Dan terjadilah momen takdir itu, gw kemudian melihat teaser dan trailer dari Assassin’s Creed 4: Black Flag. Gejolak jiwa gamer gw tak bisa tertahan lagi. Ibarat perasaan yang sudah dipendam selama 2 tahun (ini analogi atau curhat Van?), gw bobol tabungan demi membeli laptop gaming baru. Tadinya mau beli Alienware, tapi sadar klo mending cari yang sedikit lebih murah dan lebih kecil. Sisa duitnya bisa beli lensa (tetep ya). Akhirnya pilihan gw jatuh ke Illegear RS-15. Illegear ini merek lokal sih, laptopnya mah sebenernya laptop Clevo. Yang gw seneng ya ni laptop customizable.


My personal Mean Machine! Akhirnya bisa ngrasain HD gaming!

Dengan jeroan i7-4700MQ 2.4GHz, Nvidia GeForce GTX 780M 4GB DDR5, 12GB DDR3 RAM, 120GB Crucial M500 SDD, dan 1TB 5400RPM HDD, gw rasa gw udah punya laptop gaming yang cukup mumpuni untuk beberapa tahun ke depan. Serunya, gw dapet ni laptop cuma beberapa hari sebelum official release Assassin’s Creed 4: Black Flag (yang udah gw pre-order *wink2* *nudge2*). Jadi begitu dia release, gw langsung download, install, dan mainkan! Dipadu dengan internet cepat dan TV HD, gaming experience gw kali ini bener-bener luar biasa! Tinggal nunggu DLC-nya keluar, plus Watch Dogs tahun depan deh nih! HIDUP GAMING! Eh tapi, klo gw main game mulu, kapan dong nyari cewenya? Ah, itu nanti saja. Yang penting sekarang, MARI MENJADI BAJAK LAUT!!


Arr ye ready kids? Aye aye, captain! *lah, salah lagu*