Komentar Gue Terhadap Sebuah Opini Tentang Korea Selatan

Udah lama ga ngpost pake bahasa Indonesia yang baik dan benar untuk pemakaian sehari-hari gue. Hahaha. Jadi tiba-tiba gue pengen ngpost gara-gara temen gue ngtwit ke gue, “is it true?” sembari ngasih gue link ke sebuah blogpost, yang ngbahas Korea di mata si empunya blog. Gue sih ga masalah yang punya blog mau ngpost apa, cuma ya ada beberapa hal yang gue ga setuju aja gitu. Maka dari itu, gue nulis blogpost ini sebagai “tandingan”, ato istilah masa kininya sih buat second opinion gitu.

Kita mulai dari bahasa Inggris. Doi bener, di sini susah pisan nyari orang yang bisa bahasa Inggris! Oke, definisi bisa bahasa Inggris gue ga tinggi koq, ga perlu presentasiin paper berjudul Pressure Transient Testing in Coalbed Methane Reservoir dengan lancar koq untuk gue bilang “bisa”. Asal bisa ngobrol sehari-hari dengan lancar aja, perkenalan, nanya arah, nanya nomer telpon, nanya udah punya pacar apa belom. Eh. Sori terbawa suasana. Tapi ya emang bener, di sini gue cuma bisa ngobrol bahasa Inggris lancar ama sesama foreigner dan segelintir orang Korea. Gue sih maklum, jangankan ngomong, tulisan aja udah beda. Mereka kudu belajar tulisan berbentuk huruf normal yang diterima dunia global, sedangkan dari kecil mereka belajar bahwa menulis adalah kombinasi antara gambar kotak, lingkaran, dan beberapa garis.


Demi trisula Poseidon! Ini gimana cara bacanya?!

Ya emang sih huruf latin juga kombinasi garis, tapi ya ngertilah ya maksud gue. Jadi ya cukup wajar kata gue sih klo mereka agak kesulitan belajar bahasa Inggris. Klo orang Indonesia mah asik lah mo belajar bahasa mana juga. *nyisir*

Lalu masalah kemenarikan orang Korea. Doi mbahas operasi plastik ama drama di sini. Gue ga mendepak kenyataan bahwa di sini operasi plastik itu marak. ARA Consulting Seoul bahkan bilang, “an estimated 30 percent of Korean women aged 20 to 50 had surgical or non-surgical cosmetic procedures”. Sianjis! 30 persen! Itung punya itung, itu sama dengan 2,4 juta wanita Korea!


Ya seengganya kan ga jadi kaya begini lah.

Tapi liat lagi kalimat si ARA Consulting itu, ada frase “surgical OR non-surgical” di situ, nyang artinya sebagian dari 2,4 juta wanita tersebut bisa jadi kaga operasi, tapi misal cuma pasang behel, tapi bisa jadi juga suntik botox. Btw, botox itu botulinum toxin lho ya, bukan pengkerenan nama makanan Jawa berbahan dasar kelapa.

Bukan apa-apa, miris aja gue gitu, segitu judgmentalnya kah orang-orang kita sama tampang orang Korea. Masa gara-gara keliatan cakep ato gara-gara ga bisa bedain tampang lantas dibilang operasi? Lah beberapa temen bule gw juga ngaku ama gw klo dia kaga bisa bedain orang Indonesia ama Filipina, ya masa iya kita mau dibilang langganan di dokter bedah kosmetik yang sama? Ya ogah dong cyiinnn. Intinya klo kata gue mah, klo masalah tampang, klo emang cakep ya cakep aja. Biarin aja sih. Nikmatin gitu. Lagian ga semua cewe Thailand yang cantik itu dulunya punya penis kan?


Natt: “Jahaaattt ihh~ Aku kan beneran cewe~”

Masalah drama, yang lucu adalah si penulis blog di atas bilang klo drama Korea itu “bertolak belakang sama kehidupan sehari-hari”. Ebuset. Err, seinget gue sih klo sama kaya kehidupan sehari-hari jatohnya reality show bukan drama. Sedangkan reality show aja masih ada skenarionya. Hahaha. Ide cerita nyontek dari Jepang? Siapa sih yang ga nyontek drama bagus dari Jepang? Ada sih, di Indonesia tuh “drama” seri super-panjangnya original tuh! Di KFC kita kudu milih mo ayam yang original ato crispy, lah sinetron drama seri Indonesia itu langsung dihidangkan originally crispy! Keren ga tuh?! Sekarang tinggal tunggu judul baru, Suster yang Tertendang.


Ini trailernya. Sengaja dibikin semi-dokumenter gitu biar makin gres.

Klo masalah model pakean sih gue ngangguk-ngangguk. Apa yang dibilang ama dia emang ampir semuanya bener. Berhubung eike bukan Ivan Gunawan, jadinya tampak sulit untuk berkomentar lebih masalah fasyong. Begitu juga dengan masalah sotoy, pada umumnya orang Korea yang gue temui di sini sangat bangga dengan negara mereka, yang wajar tentunya. Cuma kadang jatohnya jadi sotoy. Ini emang ngeselin. Misalnya aja, beberapa orang Korea sini bangga banget mereka punya 4 musim. Yaelah, di Indonesia mah musim ada belasan kali. Mau apa? Dari musim hujan, musim kemarau, musim rambutan, ampe musim layangan aja ada! Untungnya sih gue ga dikelilingi orang-orang macem begini. Dan semoga saja ngga akan.


Musim Mas Group pun ada di Indonesia! Punya ga lo? Hah? *nyolot*

Yang terakhir masalah budaya dan heritage Korea. Ini yang menurut gue salah banget nih. Korea itu sebenernya kaya akan kebudayaan dan sejarah! Tau Three Kingdoms? Itu lho, yang di Cina, yang Kerajaan Wei, Shu, ama Wu. Yang dibikin game bacok-bacokan anti-stres dan beberapa film. Nah! Three Kingdoms itu juga ternyata ada di Korea! Baru tau? Wajar, wong jarang banget diekspos. Bahkan salah satu kerajaan Three Kingdoms-nya Korea pernah jadi sekutunya Wei, untuk kemudian jadi musuhnya juga.


Lah ini malah ada semacem gamenya! Baru tau juga gue!

Intinya pada exposure kata gue, klo exposurenya lama, jadinya lebih lama juga kesempatan cahaya untuk masuk ke kamera. Eh. Maap, lagi pengen punya DSLR soalnya. Kita ga pernah ato jarang denger sejarah epik Korea karena emang jarang dibahas. Entar kapan-kapan gue bahas seru-serunya deh masalah sejarah kerajaan Korea. Klo niat. Hahaha.

Advertisements

7 comments

  1. Ahmad Munawir · December 14, 2011

    Lucu van bacanya hahaha

  2. kampret · December 14, 2011

    hahahaha..
    balik ke tipe tulisan ivan yang dulu…setelah beberapa waktu dia menjadi wartawan infotainment dan fans yang memenuhi mimpi terliarnya.

  3. abanggultom · December 16, 2011

    blog yg dikritisi mas ivan ini tipikal tulisan turis.
    baru berapa bulan di Korea udah kayak yang paling tau aja semua tentang Korea.
    sejarah Korea banyak sih kalau emang niat pengen tau.
    3 Kerajaan itu, Silla, Goryeo (yang jadi asal mula nama Korea), sama Joseon
    Kerajaan Silla bisa dilihat di Gyeongju. Joseon di Seoul.
    Lagian tingkat operasi plastik yang tinggi itu sebagian besar cuman double eye lid surgery. Operasi kelopak mata. Teman saya ada yang coba sewaktu summer. Pas ketemu lagi, ga ada kelihatan bedanya. :p
    Pastinya cewek sini ada yang cantik, yg jelek juga banyak. Tapi jangan langsung asumsi yg cantik itu hasil operasi. Yg cantik sejak lahir juga ada. Contohnya Kim Tae Hee nuna sarangheyo~

    • cyanthrisvain · December 16, 2011

      Eh, beneran dibaca. Makasih lho Prof.

  4. ariobw · December 20, 2011

    biasanya orang yg mempunyai prasangka mengenai operasi plastik cenderung menutup pikirannya akan fakta-fakta yg sebenarnya, gimana cara menghadapinya ya..

  5. gece · June 8, 2012

    Gara2 lu gua jadi baca blog si “engineer” yg pongah itu, Van. Muahahaha. Nyebelin. Tulisannya maksud gua.
    Anyway, nice blog :).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s