tegangnya turnamen pertama…

beberapa minggu yang lalu gw dipilih (ya, gw juga ngajuin diri sih, hehe) untuk mewakilkan himpunan gw, HMTM Patra, untuk ikut Olimpiade KM-ITB di cabang bowling, atau yang gw lebih sering sebut sebagai bola gelinding (make sense sih, bola gelinding bisa disingkat boling soalnya)…tadinya gw maju dengan pasangan seorang anak 2006, tapi pas jadwalnya tanding ternyata dia lagi liburan…jadilah cuma gw perwakilan Patra di cabang ini…

tadinya gw sempet agak ragu2 ikutan cabang ini, cuma gw emang pengen menjajal (bahasa gw menjajal, dikira silat apa) skill bowling gw yang dah agak (baca: sangat) lama ga dipake…wong latihan serius terakhir gw itu sekitar 1,5 tahun yang lalu koq…di latian pertama yang barengan ama Adit (Aditya Narendra, TM2005, sekarang UGM), gw ga bisa nembus skor 100…latian pertama gw ini dilangsungkan sehari sebelum gw balik ke jakarta pas liburan kemaren…gara2 skor gw yang jelek itu gw jadi kebawa pikiran di jakarta, pengen makan enak serasa ngunyah pin boling, lagi maen game karakternya terlihat seperti bola boling, tetapi untungnya itu semua hanya lah bohong belaka…hahaha, klo kepikiran mah ga mungkin gw masak Fillet Kakap Panggang dengan asoi nya kaya di bawah itu… 😛

anywho…akhirnya gw balik ke bandung tanggal 26 januari, sehari sebelum pertandingan dimulai…gw mutusin untuk latian lagi, dan ternyata sekarang hasilnya ga buruk, jauh lebih baik bahkan dibanding yang terakhir, dari 7 game latian itu gw dapet average 112 poin dengan high score 137…dengan berbekalkan pasrah gw maen besoknya…pas gw dateng pagi2, baru gw doang peserta yang dateng, panitianya aja blom pada dateng…tapi saat itu ruangan Dago Bowling ntah kenapa berisi aura tegang, ada sesuatu yang menggetarkan diri gw…ternyata setelah gw analisis, ada yang nelpon gw di hape gw dengan mode vibrate on…hehehe…pas game2 pemanasan, semua peserta tampak ahli bener mengolah si bundar-tanpa-kulit-ada-bolongannya-tiga…pas practice ini sih gw ga malu2in banget, yang gw heran justru pas gw tanding…hari pertama ini dicari 30 besar dari 60 peserta, tapi itu rencananya, soalnya yang dateng ternyata cuma 36 orang, jadilah kesempatan masuk 30 besar makin terbuka lebar…dan ternyata emang bener, di lane gw (yang diisi 5 orang termasuk gw), gw yang paling tinggi skornya dengan raihan 146 poin, dan berhak melenggang dengan peringkat 8 dari total 36 orang…

terus terang gw kaget dengan hasil matchday 1, tapi matchday 2 malah bikin gw lebih kaget lagi…karena langsung diselenggarakan besoknya, gw ga pake latian lagi…kali ini lane gw isinya lumayan semua, semuanya bisa dapet di atas 100 poin…malah salah satu saingan di lane gw dapet peringkat 1 buat matchday 2, gw sendiri puas dengan naiknya performa gw jadi 153 poin, malahan untuk pertama kalinya gw bisa dapet “turkey” (istilah bowling klo bisa strike 3 kali berturut-turut)…di matchday 2 ini gw dapet peringkat 5 dari 30…pencapaian yang bagus buat gw…

karena matchday 3 (semifinal, top 5 qualification) baru diadain 2 hari setelah matchday 2, jadinya gw bisa latian dulu sehari sebelumnya…dan latian gw sebenernya ga buruk, bisa dapet average 132.8…malah di sesi latian kali ini gw dapet all-time highscore buat gw sendiri dengan 165 poin…pas matchday 3 nya sendiri permainan gw not bad sebenernya, pas pemanasan gw bisa dapet 157 poin dengan open frame cuma 4…tapi sayangnya, pas tanding form gw turun banget…gw cuma bisa dapet 135 poin, open framenya banyak banget, mungkin karena gugup, soalnya rival lane gw bisa dibilang di atas gw kualitasnya…gw rasa sih emang beda jauh jam terbangnya (kan gw dah 1,5 tahun lalu ga serius latian, hehe)…jadinya gw ga bisa masuk babak final (top 5)…tapi gw cukup puas koq dengan posisi ke-8 se-ITB, not everytime you got drafted and got into semifinals…hehehe…

anyway, turnamen kali ini ngasi banyak pelajaran buat gw…average gw naik jadi 123.5 poin, gw jadi dapet form lemparan gw (fyi, gw maen spin dari kanan pake bola 11), gimana caranya ngatasin tekanan (it’s really is all about focusing), dan yang paling asoi, gw jadi depet temen2 maen boling yang baru…yang jadi masalah sekarang cuma duitnya aja nih, ada yang mau ngasi dukungan finansial ga…hahahaha…

Advertisements

gourmet for lunch…

jadi sih ceritanya gw lagi sendirian di rumah jakarta…bokap nyokap cabut dan gw males ikutan, pengen leha2 di rumah…tapi kemudian gw inget klo nyokap ga masakin gw makan siang…panik dong, bisa jadi kurus gw ntar…dengan kreatifnya gw langsung ngbuka kulkas dan mencari bahan makanan untuk dipanasin aja…tapi pencarian gw tidak membuahkan hasil…emang sih ada telur ayam, cuma kan bosen gw makan telur mulu (biar laper tetep gengsi, padahal di bandung juga makannya tahu-tempe juga)…akhirnya gw berpetualang menuju sebuah tempat yang amat jarang gw singgahi kecuali klo kepaksa kaya sekarang, nama tempat itu adalah FREEZER…ya, freezer, gw jarang banget maen2 ke freezer, soalnya kan di situ isinya bahan mentah yang klo mo masak kudu pake resep segala…dan gw mana pernah masak bahan mentah gitu, mentok2 kan paling smoked beef ama sosis yang bahan mentah yang gw ambil dari freezer…dan gw berharap salah satu dari dua – “Cuma dapet 50 dong pak?”, sahut Budi. “Iya Budi, tapi itu kalo bicara soal ujian, INI KAN GA LAGI NGOMONGIN UJIAN!!!”, jawab Pak Guru penuh emosi – bahan mentah di atas, tapi lagi2 pengembaraan gw mencari kedua benda tersebut gagal…yang gw temukan (atau lebih tepatnya, gw akhirnya nelpon nyokap dengan suara setengah memelas, oke2, tiga perempat memelas, bahan apa yang masi dapat dimasak dengan skill gw yang bagaikan chef bintang lima…bukan, bukan hotel, tapi apotek bintang lima) adalah ikan kakap yang segar…karena gw males makan telur lagi, maka daripada itu gw bulatkan tekad untuk berjuang bersama rakyat menuju negara bebas korupsi, KARENA ITU SODARA2 PILIH SAYA, COBLOS ANUNYA…eh, ahem, sori, kebawa suasana pemilu…

jadi akhirnya gw memutuskan untuk masak nih kakap, niat lho gw, ampe nyari resepnya di internet…pas bertanya ke dukun sakti internet bernama Mbah Google, jawaban (baca: link) pertama yang dikasi adalah resep Kakap Asam Manis…waw, gw langsung membayangkan enaknya resep itu KALAU berhasil, setelah menimbang2 skill, gw yakin klo gw ikutin resep ini hasilnya adalah Kakap Asam Ketek…jadinya gw cari2 lagi yang gampang, akhirnya dapet resep Fillet Kakap Panggang…mayan gampang setelah gw liat2…akhirnya gw memutuskan pacar gw yang selama ini…eh, sori, jadi kebawa curhat, hehe…ya gitu deh, akhirnya gw mengerjakan nih kakap menurut petunjuk resep tersebut (bukan petunjuk dokter, soalnya gw mo masak kakap, bukan lagi flu)…

selagi masak kan gw chatting2 tuh…ngetes2 voice chat di YM…wow, ternyata teknologi sudah sedemikian canggihnya ya (elu aja yang telat ngertinya dodol)…malahan kemaren gw ngetes voice conference ama temen2 gw…di mana gw didaulat untuk melakukan solo konser dan MCing…ahahaha, emang dasarnya pengen jadilah gw “siaran” ampe sekitar jam 2 dini hari, itu juga gara2 error di voice server nya, klo kaga bisa lanjut gw curiganya…hahahaha…btw, beberapa playlist yang gw berkesan banget pas “siaran” adalah Single Bed (SharanQ), I Love You (Ozaki Yutaka), Mushoku Toumei na Mama de (Morning Musume), dan Okitegami (Fujimoto Miki)…agak merasa bersalah nyanyiin Okitegami, maaf untuk yang buat lagunya, dah bagus2 menangin berbagai penghargaan, eh dihancurkan dengan suara gw…

back to the kakap…pas lagi chatting menunggu matang, tiba2 insting gw mengatakan : “eh van, coba cek teflonnya deh, curiga nih”…dan bener aja, pas gw tengok koq tau2 ada semacam kuah2nya gitu, perasaan gw manggang bukan ngrebus…setelah gw analisis, gw tau kenapa ada kuah2nya…jadi kan tuh kakap direndem sekitar 15 menit dulu kan di bumbu rendamannya (direndem, direndem, hoi…direndem, direndem, hoi -> pake nada Radja), nah dengan jeniusnya, pas masukin kakap ke teflon ternyata tuh kuah pake gw siramin lagi ke dalam teflonnya…DASAR KEONG!!!

tapi kemudian masakan gw berhasil dengan sukses…rasa enak, diliat pun mantap…ditambah lagi gw nemu ada cake di kulkas…jadi deh complete meal dengan dessert (harusnya sih ada appetizer, cuma berhubung males repot ga bikin)…ini gambar2 hasil masakan gw, perlu diingat bahwa cakenya BUKAN gw yang bikin…

ini closeup Fillet Kakap Panggangnya, tampak samping tapi (bah, cem model)…

ini closeup cake ntah apa nya…ingat, sekali lagi, BUKAN gw yang bikin…

fiuh…setelah selesai makan maka layaknya manusia normal (samar2 terdengar : “emang lu normal van?), gw minum…tadinya gw emang cuma minum air putih…cuma ngliat2 isi kulkas…ada Orange Juice, ada Ultra Milk, ada Rum Bacardi Oro, ada kakek, nenek, ayah, ibu (EH BUSET, dikira kulkas gw mobil kijang)…akhirnya berdasarkan ide kreatif-cenderung-bodoh-dan-menyengsarakan-usus-sendiri dan inspirasi abis nonton Yaguchi Mari mabuk, gw mencampur ketiga bahan minuman tersebut…

rasanya? waw, asem2 manisnya jeruk berpadu dengan gurihnya susu dengna after taste rum…agak aneh sih sebenernya…tapi lumayan koq…at least gw masi bisa nulis blog ini dan bonyok gw ga dapet kabar klo gw dilarikan ke rumah sakit terdekat…hahaha…

Morning Musume 38th PV : Naichau Kamo…

yay…Morning Musume kembali mengeluarkan single baru…dengan ini berarti sudah 38 single yang dikeluarkan oleh grup vokal cewe asal Jepang ini…sebenernya single baru yang berjudul Naichau Kamo ini membawa gw ke alam masa lalu di mana Jakarta masih bernama Batavia di bawah pemerintahan Jan Pieterzoon Coen…wooops, kejauhan masa lalunya, hehehe…Naichau Kamo mengingatkan gw ama Shabondama (single ke-19), liriknya sendu dan sedih, – kaya di reality show Termehek-mehek, cuma minus akting2 lemah dari yang ikutan tuh reality show, heran gw (lho, jadi ngomentarin nih acara jadinya) – tapi dibawakan dengan beat yang cepat…lagunya sendiri cukup adiktif dengan repetisi kalimat “Naichau Kamo” dan kata “Kamo” di ujung chorus nya…mungkin biar kaya echo kali ya, asal jangan kaya echo pathrio aja (KRIUK!garing)…

sekarang mari kita bahas PVnya…PV Naichau Kamo dah ada di DohhhUp!, bisa nonton streaming di Hello! Online, dan juga Youtube!…dan ternyata ada juga yang berbaik hati ngupload ke indowebster…terserah dah tuh pengen menikmati yang mana…PV yang baru keluar di DohhhUp! ini gw bahas dalam dua bagian menurut gw, Dance Shot dan Rain Shot…

Dance Shot…
hal pertama yang terlihat jelas kostumnya…MERAH-PUTIH, gw jadi sempet bertanya2, apakah di Jepang pada saat itu lagi tujuh belasan, sebegitu eratkah hubungan Indonesia-Jepang sampe tujuh belasan khas kita pun dirayakan di sana, ama Momusu pula…tapi pertanyaan gw cepat terjawab dengan dua fakta, yaitu INI-MASIH JANUARI-DODOL!!! dan BENDERA-JEPANG-JUGA-MERAH-PUTIH!!!…ehm, back on topic…setelah diliat2, dancenya ngambil beberapa moves dari beberapa PV lain…pada awal PV, kita disuguhi (emang makanan) dengan tepuk2an ala Iroppoi Jiretai…kemudian di tengah2 PV ada lagi gerakan mengangkat siku seperti di PV Namida no Iro dari C-ute (cek time 03:19)…tapi emang banyak juga gerakan2 yang sepertinya original, misalnya gerakan dadah2 di belakang kepala (oke, deskripsi gw ngaco, cek aja time 01:18)…cuma mungkin klo ntar keluar Dance Shot Version nya bisa lebih oke kita bahas…suasananya sendiri ga bikin gw terkejut, buat gw backgroundnya kaya dekorasi Pepper Keibu atau Onna ni Sachi Are yang diberikan “warna” Resonant Blue…an absolute minus point, in my point of view…seperti kata temen gw, terlihat kaya recycled PV…

Rain Shot…
waw…semua member ceritanya sih dalam keadaan marah mendekati sedih, dan seperti judul yang gw kasih, mereka berada di bawah guyuran hujan…ini membuat Naichau Kamo menjadi PV kedua Momusu yang membernya ujan2an (As For One Day pertamanya, CMIIW), bedanya kali ini mereka kaga dikasi payung…dasar tega, klo masup angin gimana…anyway, ini yang jadi pembeda PV ini, siapa sih yang ga tau rumus ini : hujan + cewe – payung = lupa bawa payung…heh, salah, bener sih, tapi salah dalam konteks ini, yang bener : hujan + cewe – payung = sedih menuju depresi…director PV ini kata gw cukup berhasil ngcapture perasaan yang ingin disampaikan dengan shot2 yang mengeksploitasi ekspresi frustasi cenderung sedih member2 Momusu…

sekarang gw bahas per membernya…
Takahashi Ai -> as usual, mengambil alih kebanyakan line…can’t blame her or the management, doi pilar vokal Momusu sekarang…di Rain Shot bener2 terlihat “hancur”, which is nice actually, bener2 dapet soulnya…
Niigaki Risa -> kurang diekspos…pas Rain Shot, ekspresinya mirip sama di Onna ni Sachi Are…sedih memang, tapi seperti ada yang kurang…
Kamei Eri -> Special Mention #1, line solo boleh cuma satu, tapi cara dia nyanyi (ekspresi + tone suara) nya masuk banget ke lagunya…ekspresi pas Rain Shot mantap, jarang menatap kamera dan memilih memakai tatapan nanar ntah ke mana makin menimbulkan efek klo doi lagi bingung dan hilang arah…
Michishige Sayumi -> jadi mayan dapet line, tapi kuping gw doang apa emang line dia dipakein efek2 gitu sih…pas Rain Shot matanya yang sparkly2 gimana gitu mendukung kesan abis nangis…
Tanaka Reina -> seperti Takahashi, banyak dapet line…dan gw setuju ama salah satu temen gw penggemar Momusu juga, pas Rain Shot lebih terlihat ngambek daripada sedih…
Kusumi Koharu -> Special Mention #3, tumben ga banyak dapet line, tapi tetep sering dapet posisi center…tapi gw malah suka banget ekspresinya pas Rain Shot, cek time 01:49 atau 03:15, Kusumi terlihat jauh lebih dewasa dan benar2 seperti kehilangan sesuatu…
Mitsui Aika -> nasib generasi bawah, dapet line yang keroyokan doang, CMIIW…ekspresi pas Rain Shot lebih cenderung ke marah daripada sedih (cek time 01:51)…which is good in some way, seperti menyatakan bahwa “gw marah sama yang bikin gw sedih”…
Jun Jun -> Special Mention #2, memang masi kena nasib generasi bawah, tapi did you look at her hairdo…owning, doi keliatan paling keren di Dance Shot karena hairdo nya…di Rain Shot juga ekspresonya bagus, di time 03:11 cara dia ngliat ke kamera seperti ngomong : “tolong gw keluar dari sini”…
Lin Lin -> nasib generasi bawahnya generasi bawah…klo Niigaki ga terlalu diekspos, doi malah hampir ga dikasi liat sama sekali…di Rain Shot, rambutnya yang berantakan ke atas malah seperti menghilangkan efek hujannya, sayang banget…

yosh…demikian review gw buat PV kali ini…untuk song emang dapet 8.7/10 lah, tapi buat PV 5/10…
kenapa rendah banget? karena seperti gw bilang di atas, PVnya kaya cuma gabungan dari PV yang udah2, no surprises at all…gw merindukan PV seperti kaya jaman dulu, antara satu dengan yang lain bener2 BERBEDA soulnya…begitulah review gw, klo ada yang suka, ya bagus, klo ada yang ga suka, ya usahakan untuk suka dong, hehe…kaga2, klo ga suka ya ama opini gw ya, silakan aja…it’s just my two cents anyway… ^_^

fu*ked up “ass”ignments…

ini sebetulnya berkaitan dengan post gw berjudul stormy weather up ahed cap’n…cuma yang kemaren itu kan gw posting selagi mempersiapkan diri menghadapi tugas itu, nah sekarang gw posting setelah ngerjain tugas itu…atau lebih tepatnya…TUGAS-TUGAS ITU YANG NGERJAIN GW…

sejauh ini dua ujian dan dua tugas memang sudah terlewati, tinggal satu presentasi…dan kemudian para pembaca bilang : “ah, tinggal satu presentasi doang, gampang, kan tinggal bacot2″…GAMPANG GUNDULMU (untuk para pembaca budiman yang tidak berambut…buat yang berambut, silakan pergi ke salon terdekat dan bilang ke mas2 – yang biasanya malah pengen dipanggil mbak, heran gw – untuk potong botak, hehe)…dosen yang bakal menerima presentasi adalah dosen paling aneh dalam sejarah gw kuliah…

kita panggil saja dia Si Tapa…Si Tapa ini sebetulnya termasuk salah satu dosen muda di jurusan gw, jadi misalnya cara ngajarnya dia masi agak ga bener, sebenernya bisa dimaklumi…tapi dia dah kelewatan…lihat saja caranya memperlakukan para tahanan di Guantanamo…eh, sori, abis nonton Harold & Kumar : Escape From Guantanamo Bay (btw, ini film bagus lho menyindir Amerika dengan komedi)…back to Tapa, jadi Si Tapa ini luar biasa sekali ngajarnya, bayangin aja, dia ngajari di kelas itu teori KarDel – Karakterisasi & Pemodelan Reservoir, bukan Kardel yang ini – , tugas2 yang dikasi ama dia adalah simulasi dengan software, dan ujian yang diberikan adalah itungan…jadi antara materi kelas, tugas, dan ujian ga ada yang nyambung…MANTAP bin CIHUI BUKAN…

dan 2 hari kemaren adalah puncak kekesalan anak2…orang2 mulai ngerjain tugas final sekitar jam 10 waktu indonesia bagian jurusan gw…semua berkumpul, merasakan keganjilan dan kesulitan yang sama, tapi dengan hasil yang berbeda-beda…sebuah testamen yang tepat untuk semboyan bangsa ini…walaupun hasil berbeda, tapi kesulitan tetap sama…sadis ye mata kuliah ini, sekalian memaksa mahasiswa menerapkan semboyan Indonesia…dalam satu hal, CANGGIH…tapi pengerjaan tugasnya bener2 cadas, dari jam10 pagi sampe jam10 pagi berikutnya…uwooh, segenap tenaga, pikiran, dan nafsu – bukan, bukan nafsu yang “itu” – dah dikerahkan ama anak2 demi memenuhi deadline Si Tapa…curiganya hari ini salah satu anak2 ada yang bakal berak berdarah gara2 kebanyakan minum minuman energi…ah, sudahlah, yang penting tugasnya dah selese, sekarang tinggal presentasinya aja…semoga pas presentasi Si Tapa sedang dalam keadaan luar biasa senang…klo ngga, presentasi gw pasti jadi hancur, sebanding dengan tampang Si Tapa klo lagi bad mood…hehehe…

goskil…

goskil…sebuah kata yang muncul dari pergaulan kawula muda…sama seperti tren kata2 di tahun 80an akhir yang suku kata pertamanya disisipi kata “ok”, misalnya “bapak” jadi “bokap”, “duit” jadi “doku”, “berak” jadi “boker”, dst…kata “goskil” pun diambil dari kata “gila”, yang belakangan masi ditambahin huruf “s” juga, mungkin biar makin mantap terdengar telinga…hehehe…

tapi kenapa koq tau2 gw ngbahas kata “goskil” ini…karena gw baru saja mengalami sesuatu yang “goskil”…bukan, bukan “goskil” dalam arti asik-tadi-tau-tau-gue-dicium-ama-sandra-dewi atau mantep-banget-tadi-gue-dikasi-photobook-Miki-ama-temen…melainkan gw bertemu dengan orang “goskil”…bukan, bukan “goskil” dalam arti baik-hati-dan-tidak-sombong-jagoan-lagipula-pintar-boi, boi, boi…eh, sori, itu potongan opening Catatan Si Boy deng…intinya sih ya, gw ketemu orang gila…sial…

jadi tadi (bener2 tadi, belom nyampe 1 jam yang lalu) gw cabut mau makan malem sebelum ke tempat temen gw buat belajar (in case your wondering…iye, gw masi masa UAS, keong)…dan pilihan gw pada malam ini jatuh pada pecel lele…lagi kalem2 nunggu tuh lele selese digoreng, tau2 ada si “goskil”…dia minta2 soto ama mas2 pecel lele nya, sembari minta soto dia ngbuka kertas plastik coklat yang buat bungkus nasi goreng itu…lah, gw bingung, soto kan berkuah, masa pake tuh kertas…jangan2 dia berpikir bahwa soto itu adalah sosis toge…ya, dia pasti dulunya adalah chef handal hotel bintang lima yang membuat kuliner langka ini : SOSIS TOGE, luar biasa itu, toge tapi dijadiin sosis…hebat, sayang dah gila…eniwei, ternyata si “goskil” itu bisa mikir juga, abis dikasi soto ama mas2 pecel lele nya (fyi, sotonya dimasukin plastik ama mas nya, klo dituang ke kertas plastik itu sih mas2 nya gila juga berarti), si “goskil” ini cabut keluar…tapi ga lama masuk lagi, minta ayam goreng…tapi berhubung mas2 nya ga mau rugi, atau mungkin dulu saingan di hotel itu trus kalah makanya jadi jualan pecel lele, ga dikasi lah itu ayamnya…eh tapi si “goskil” tidak menyerah…dia terus meminta2 sampe akhirnya mas2 pecel lele nya ngalah, si “goskil” dikasi 3 sate ampela ati…dan si “goskil” pun keluar dengan wajah penuh kemenangan, halah…takjub gw ama kejadian yang terjadi di depan mata gw ini (iyalah, klo di depan pantat mungkin gw dah kentut2)…walaupun begitu, untuk anak2 yang membaca blog ini, Paman Cyan tetap punya petuah bagi kalian : “Bayangkan…orang gila saja masi punya semangat pantang menyerah…masa kalian kalah…ayo, jangan mau kalah sama orang gila…kalian harus jadi lebih gila, eh salah, jadi lebih bersemangat maksud Paman”…

a H!P dream…

waw…tau2 beberapa hari yang lalu mimpi lagi…
mungkin karena terlalu antusias ngikutin info2 dan pic2 rehearsal Elder’s Club…
bahkan kedua pic di bawah ini beneran kejadian di mimpi gw…
pic 1pic 2

jadi ya mimpinya gitu…gw berada di suatu ruangan yang luas…gw cuma berdiri senderan di dinding sisi ruangan, ngliat kiri kanan banyak orang2 sibuk mondar-mandor, alah salah, mondar-mandir…bosan…gw beranjak (jir, bahasa gw) ke deket panggung, di panggung dah keliatan banyak cewe2 joget2 nyanyi2, semangkin dekat semangkin jelas klo mereka adalah anggota Elder’s Club…ya, anda benar klo nebak gw berada di arena konser grad Elder’s Club…kaget gw juga…ya udah, berhubung sepertinya gw ga ada urusan di situ (asumsi aja, abisan ga ada orang yang nyuruh gw kerja), gw nonton aja mereka rehearsal dengan senang…tau2 ada yang nepuk pundak gw, dengan penuh harapan gw nengok…YAAAAHHH, COWO yang nepuk ternyata…asem…tapi dia nanya : “kamu sama siapa?”, bingung gw…gw tanya balik maksudnya apa, trus dia bilang : “klo saya sama Yaguchi, makanya bisa masuk”…gw ga tau gw ama siapa, pengen ngasal sebut Miki, cuma tau2 dari belakang ada suara cewe yang bilang “dia sama saya”…dengan penuh harapan (sekali lagi) gw nengok…LHOOOOO, koq AYAYA yang ngomong…karena kebingungan kenapa Ayaya yang ngomong, gw melayangkan pandangan dan memicingkan mata (beuh, bahasa gw) ke arah panggung, dan HA! ketemulah Miki masi rehearsal…tapi kemudian dia menatap ke arah gw…tatapan matanya itu bikin ga nahan, antara menyapa tapi tetep ada kesan marah, kaya tatapan nyindir gitu deh…mata dia dan saya bertemu, waktu berhenti berputar, daun2 berjatuhan, ah sungguh syahdu (halah, berlebihan gw ceritanya di kalimat ini, hehe)…tapi akhirnya dia (Miki bukan Ayaya) melanjutkan rehearsalnya, trus dia (Ayaya bukan Miki) ngajak ngobrol gw bentar sebelum dipanggil Miki buat rehearsal bareng (apakah ini pertanda ntar bakal ada GAM perform di Elder’s Club??semoga saja)…beberapa saat rehearsal, tau2 mimpi gw fastforward ke rehearsalnya dah kelar…tapi bukannya beberes2, member2 Elder’s Club malah maen2 dulu…ada yang maen lompat tali, ada yang maen kejar2an, ada yang maen layangan (boong yang terakhir, masa iya maen layangan, hehe)…gw otomatis nyariin Miki, ternyata si dia ama Aya lagi ngobrol2 sambil ketawa2, tau2 ada yang teriak : “MIKITTY!!!”, ternyata Yaguchi yang berlari dari arah belakang Miki buat nabrak si Miki…alhasil, jadilah pose seperti foto no.1…trus abis itu ada staff yang teriak : “untuk hari ini sekian dulu ya, terima kasih semuanya”…gw dah mo balik aja pas tau2 dipanggil…AKHIRNYA, yang manggil gw Miki…tapi ternyata cuma buat disuruh : “hei van…tolong fotoin kita ya”…waw, dengan senang hati…ternyata mereka berpose seperti foto no.2…lagi foto2 gitu tau2 kameranya ngluarin blitz silau banget…ternyata nyokap gw nyalain lampu…yaaaaaaahhh…

stormy weather up ahead cap’n…

ya…abis liburan yang cukup menyenangkan, banyak sekali tugas yang menunggu…jadi berasa kurang berharga liburannya…sial…damn you, procrastinator…sebuah umpatan buat gw sebenernya…gara2 gw terlalu biasa procrastinating nih, padahal dari esde juga dah diajarin, klo nyuci tangan itu sebelum makan, jangan sambil makan…eh salah, yang bener itu bahwasanya dengan nyicil2 tugas pasti terakhir2nya jadi enteng…buku yang tebal pun jika dibaca sedikit demi sedikit lama2 akan terasa tipis, setipis Fiesta…halah, ngiklan, pake aja blom pernah…hahaha…

tapi mari kita bayangkan (model ngomong Mario Teguh)…baru saja liburan selesai, gw harus menghadapi 2 onggok tugas, 2 pucuk ujian akhir, dan 1 ekor presentasi…gw rasa dosen-dosen ini kurang mengerti keinginan para mahasiswanya untuk liburan…tapi hei, mari kita belajar untuk tidak menyalahkan dosen…tapi mari kita belajar untuk MENYALAHKAN REKTOR…hahaha…menurut gw emang rektor nih yang salah, dosen diberikan petuah2 dan wejangan2 sedemikian rupa sampe jadi ga pengertian gini ama mahasiswa…jangan2 nih rektor lebih hebat dari Mario Teguh lagi, hanya dengan pidato2 akhir atau awal tahun ajaran semua dosen bisa sependapat dan mempunyai motivasi yang sama untuk bersatu padu membentuk kubu menggempur mental mahasiswa…atau jangan2 ternyata rektor gw punya semacam senjata biologis yang dapat mempengaruhi sistem neural otak manusia…hmmm…yang jelas, sepertinya gw harus berhenti dulu nonton film2 berbau konspirasi nih…hehehe…

dah ah…daripada menggerutu seperti babu, lebih baik lanjut belajar seperti mahasiswa wajar…